Rabu, 2 September 2009

RENUNG-RENUNGKAN....DAN FIKIR-FIKIRKAN

Setiap kali kempen pilihan raya kita dipertontonkan oleh "perbuatan mulia" calon.  Calon sanggup duduk bersimpuh di lantai usang para warga emas yang daif, calon memeluk kanak-kanak istimewa, calon meredah lumpur dan selut untuk sampai di rumah para balu yang melarat, dan bermacam-macam perbuatan baik mereka. Semua perbuatan baik ini dirakam yang kemudiannya akan dijadikan berita utama dalam media massa.  Bahkan semasa bantuan dihulurkan, "tukang gambar" berebut-rebut untuk mengambil gambar pada posisi yang paling mengujakan. Kadang2, kita berfikir adakah ia benar2 ikhlas atau dibuat-buat sahaja?, tetapi apabila ia terlalu dipublisitikan semacam ia lebih melucukan dan membuatkan para khalayak yang pandai berfikir merasa muak...yakkk..                                                
Persoalannya adakah amalan mulia dan "sepatutnya" ini seperti  melawat dan memberi bantuan kepada yang kurang bernasib baik tetapi berhak untuk mendapatkannya akan berterusan selepas pilihan raya...Ramai "bekas calon" yang tidak mengamalkan amalan2 mulia ini selepas pilihanraya...

Sebagai warga biasa, kita mengharapkan agar amalan ini benar-benar ikhlas dan bukan sekadar wayang kulit sahaja. Saya ada seorang bekas murid yang setiap minggu menderma makanan dan barang keperluan di salah satu rumah kebajikan di Likas (rumah orang cacat),  tetapi tidak pernah mewar-warkannya..,ada juga yang memberi derma yang agak banyak kepada rumah-rumah ibadat tetapi meminta agar nama mereka dirahsiakan. Selain itu, ada kawan saya (bukan Islam, guru ja) yang setiap hari raya akan memberi angpau kepada tukang sapu dan pengawal keselamatan sekolah (tentunya mka beragama Islam) tetapi orang lain tidak tahu.  Apabila direnung....mungkin golongan ini lebih ikhlas sumbangannya..kepada orang yang memerlukan..

3 ulasan:

eric92 berkata...

http://www.puisihaiku.blogspot.com/
blog cikgu juilis mokujal

JR Omega berkata...

adat dunia!. kalau boleh semua yg dibuat tu perlu diwar-warkan, terlalu sukar mencari insan yg ikhlas!..

jiwapendidik berkata...

sdr,walaupun sumbangan para politikus itu "terpaksa" diwar-warkan,namun biarlah ia ikhlas dan berterusan bukan bermusim..