Isnin, 7 September 2009

Si Tukang Mimpi Yang Hanya Berangan-angan

Saya teringat satu cerita yang tentang Mat Jenin. Saya percaya kawan2 pun pernah mendengarnya. Mat Jenin seorang pemuda kampung yang miskin dan hanya bekerja sebagai pengutip buah kelapa namun berangan-angan untuk berkahwin dengan puteri raja yang kononnya sangat cantik. Kemudian diceritakan Mat Jenin ini mula berimaginasi, mungkin "proses interior monolog dan monolog" berlaku dalam jiwanya yang sedang bergelora dengan rindu dendam pada puteri berkenaan. Sebenarnya angan-angan si tukang mimpi ini tidak diketahui oleh orang lain apalagi oleh tuan puteri.

Ketika Mat Jenin berangan-angan, dia sebenarnya berada di atas pokok kelapa. Diapun membuat perancangan (dalam khayalannya saja) yang cukup tersusun untuk mendapatkan wang bagi tujuan mengawini puteri tersebut.  Rancangannya ialah dia akan memetik banyak buah kelapa kemudian menjualnya,hasil jualan itu akan digunakan untuk membeli ayam yang akan diternaknya., kemudian dia akan menjualnya dan menternak kambing pula.  Selepas itu, kambing-kambing itu akan dijual dan mula menternak lembu.  Selepas lembu bertambah  banyak dia akan menjualnya dan daripada hasil jualan itu dia akan mampu menghawini puteri berkenaan.  ...kemudian mereka berkahwin. Dalam kegembiraan palsu berkenaan dia melepaskan pelukan pada batang pokok kelapa lalu terjatuh dan meninggal dunia., kerana semasa dia berangan-angan dia telah alpa bahawa dia masih berada di atas pokok kelapa berkenaan, masih miskin dan masih pengutip buah kelapa...pendek kata Mat Jenin benar-benar mati dalam kerana khayalannya.

Moral cerita jenaka berikut ialah angan-angan sahaja tanpa perancangan dan tindakan tidak membawa apa-apa perubahan. Perancangan yang hanya ada dalam fikiran hanya bersifat teori dan tidak berfaedah sebelum ia direalisasikan dalam bentuk tindakan. Impian tanpa perancangan dan tindakan sekadar dianggap angan-angan di siang hari. Walaupun keinginannya hebat (berkahwin dengan puteri raja),tetapi malangnya dia bukanlah seorang pejuang sebenar, kerana hanya berupaya untuk bermain-main dengan imaginasinya tanpa tindakan untuk merealisasikannya. .

Tapi kalaulah perancangan khayalannya itu diusahakan dalam bentuk nyata, mungkin penghujung  ceritanya berubah. Bukan kematian tetapi kejayaan, bukan kegagalan tetapi kecemerlangan, dia bukan lagi digelar si Tukang Mimpi , tetapi si Penakluk Impian.  Kalaupun mungkin dia masih gagal berkahwin dengan puteri raja, tapi tidak mustahil dia akan menjadi usahawan kaya-raya yang menjadi rebutan gadis-gadis kampung pada zamannya, ataupun menjadi seorang pemimpin muda  yang membantu bangsanya bagaimana merealisasikan sebuah impian. Selamat berimpian dan selamat merealisasikannya melalui tindakan kita.

3 ulasan:

ison berkata...

Pendek kata ubahlah mimpi menjadi realiti, pada masa yang sama masih tetap sedar diri.

Gaaman berkata...

Wow..berubah lg, Otak kpd Minda!. Ya bgus nama ada nilai komersial. Apapun setuju, angan-angan KALAU dilakukan/dilaksanakan pasti membawa kemajuan.

MindaGuru berkata...

Gaaman, rakan2 cakap kalau istilah otak agak kasar..jadi untuk tujuan yang baik saya tukarkan kepada minda..Perubahan ke arah kebaikan, macam motto Datuk S.Subramaniam pula.hee..