Selasa, 29 Disember 2009

MEREALISASIKAN IMPIAN 2010 - BEBERAPA PRINSIP KECEMERLANGAN PERIBADI

Selamat tinggal tahun 2009.. Tirai penutup 2009 telah hampir dilabuhkan dan kita akan beralih ke tahun 2010  dengan impian dan harapan yang membara untuk memburu kecemerlangan.Kadangkala kita ditipu oleh nostalgia lampau sehingga ia mengikat kita daripada melangkah ke tahap yang lebih hebat. Jika memori lalu itu indah dan manis kita berfikir ia akan sentiasa seperti itu sehingga kita "terlelap" dibuai mimpi. Namun jika ia pahit dan mengecewakan emosi dan minda kita pula "dipenjarakan" oleh kekecewaan sehingga tidak mampu melihat jalan keluar daripada permasalahan itu.Kita melihat tiada harapan lagi dan ini melumpuhkan jiwa kita. Nah sama ada memori itu manis atau sakit mari kita keluar dan melangkah dengan penuh keyakinan bahawa tahun 2010 merupakan tahun yang penuh dengan pengharapan dan menjanjikan kejayaan yang lebih baik dari tahun 2009. Sebagai pendidik (sebagai insan) mari kita mulakan dengan azam yang betul untuk mengapai kecemerlangan peribadi dan institusi sekolah. Berikut adalah antara beberapa prinsip atau resepi kejayaan


1.BINA DAN CATATKAN MATLAMAT ATAU VISI ANDA
Matlamat adalah sangat penting, siapapun kita jika ingin kejayaan bina dan catat matlamat anda. Mungkin matlamat dalam kerjaya, matlamat dalam keluarga, matlamat dalam pengurusan kewangan yang baik, matlamat dengan pasangan kita dan sebagainya.  Tidak kira matlamat kita besar atau kecil ia masih perlu dicatat.Matlamat itu haruslah bersifat realistik,  boleh dicapai tetapi bukan mudah dan ada jangka masanya. Pendek kata bervisilah kerana anda tidak akan rugi untuk melakukannya. Malah ia akan menjadi "motivasi dalaman" bagi kita untuk berusaha mencapainya kejayaan.
2.SENARAIKAN PELAN STRATEGI UNTUK MENCAPAI MATLAMAT ANDA
Bagaimanakah anda dapat mencapai matlamat itu, persoalannya ialah "strategi". Jadilah perancang yang bijak. Langkah demi langkah sehingga matlamat yang digariskan itu dapat menjadi realiti. Dalam merancang kaedah kita memerlukan sumber samada manusia ataupun bukan, majikan kita ataupun rakan sekerja kita ataupun dengan siapapun. So..jalinkan perhubungan yang bijak dan baik dengan semua orang, kerana semua itu akan dapat membantu kita untuk mencapai impian kita.
3. BERUSAHA UNTUK MEMPRAKTIKKAN STRATEGI ANDA 
Matlamat dan strategi tidak akan membawa apa-apa kejayaan, kecuali ada pelaksanaan strategi. Kombinasi tiga perkara ini amat penting dalam usaha mencapai kejayaan.Jika hanya sekadar matlamat, ia lebih berbentuk mimpi di siang hari ataupun seperti "angan-angan mat jenin" sahaja. Oleh yang demikian laksanakan strategi tersebut dengan sabar dan jangan biarkan kemalasan atau ketidaktahuan membelenggu kita.
4. SENTIASA MEMBUAT REFLEKSI DAN PENAMBAHBAIKAN
Dalam proses untuk mencapai visi yang telah ditetapkan kemungkinan ada hal-hal yang kurang  memuaskan ataupun isu-isu yang menghambat anda untuk mencapai kejayaan. Dalam hal ini amat perlu bagi anda untuk berhenti sebentar, merenung,memantau,menilai,dan seterusnya membuat penambahbaikan terhadap kekurangan yang ada. Dengan adanya penilaian dan penambahbaikan  ini secara berterusan maka peluang untuk merealisasikan matlamat anda akan lebih mudah.
5. KUASAI ILMU SEBANYAK MUNGKIN
Dalam zaman di mana ilmu dianggap sebagai "kuasa penting" bagi tamadun manusia, maka persoalan menguasai ilmu dianggap satu kemestian. Kekuatan dan kekayaan ilmu dianggap satu nilai tambah seseoang. Ilmu boleh terdiri daripada pelbagai misalnya pengetahuan, kemahiran berbahasa, kemahiran ICT, kemahiran mengurus dan sebagainya tidak dapat dipinggirkan. Oleh itu mari kita kejar ilmu itu, samada secara formal, tidak formal ataupun bukan formal.
6. KEMBANGKAN KEBOLEHAN DAN KEKUATAN ANDA
Setiap kita ada kekuatan dan kebolehan yang lebih menonjol. Justeru itu carilah, gilapkan dan kembangkan kekuatan itu. Kekuatan dan kebolehan yang anda ada merupakan satu aset yang penting untuk perkembangan peribadi kita.  Kekuatan dan kebolehan yang anda anggap kecil itu mampu menjadi "bintang" atau "tarikan" pada personaliti anda.
7. MILIKI MORAL YANG TINGGI
Nilai-nilai murni perlu dimiliki untuk menjadi warganegara yang baik. Nilai-nilai murni apabila ditanam dan dipraktik akan memberikan kekuatan kepada kita untuk menghadapi cabaran-cabaran dalam usaha untuk mencapai kejayaan.Selain itu apabila kita memiliki moral yang mantap kita akan dapat memiliki jati diri dan mampu menangkis pengaruh-pengaruh yang kurang baik dan "tidak berkualiti" seperti rasuah, salahguna kuasa dan sebagainya.Seseorang yang memiliki moral yang tinggi tidak angkuh dengan jawatan yang dimilikinya. Ia juga tidak mementingkan diri sendiri.
8.JADILAH ORANG YANG BOLEH DIPERCAYAI DAN BOLEH MEMPERCAYAI
Jadilah seseorang yang boleh dipercayakan dan dipercayai. Biarlah bos kita meyakini kemampuan dan kebolehan kita. Malah biarlah mereka mempercayai kekuatan moral yang ada pada kita.Kita tidak akan berjaya dengan hanya bersandarkan pada kebolehan kita sendiri. Kita tidak dapat hidup sebatang kara, kita memerlukan orang lain. Dalam dunia ini kita harus saling melengkapi dan saling memerlukan. Apabila kita mempraktikkan "pendelegasian" tugas bukan kerana kita memperkuda atau mepergunakannya tetapi kerana kita mempercayai kemampuannya.Dalam hal ini hormati dan "hargailah bos" anda sama seperti kita ingin dihargai dan dihormati oleh rakan sejawatan kita atau yang lebih rendah dari kita.
9. MILIKILAH PRESTASI KERJA YANG HANDAL
Jadilah pengusaha atau pekerja yang handal. Bukan sahaja handal dari segi kerajinan, kebolehan dan hasil akhirnya tetapi juga dari segi ketelusan, kebolehpercayaan dan moral. Kombinasi semua itu akan menghasilkan apa yang dipanggil "kecemerlangan peribadi" yang akan membezakan anda dengan orang lain.


Langkah2 sederhana ini jika dipraktik, akan membuatkan kita berbeza dengan orang lain. Mungkin anda akan lebih terampil dan menonjol berbanding tahun sebelumnya ataupun daripada rakan-rakan yang lain. Sesuatu kejayaan itu akan ditandai dengan pencapaian visi atau matlamat yang anda telah tetapkan. Walau bagaimanapun satu hal yang tidak wajar diabaikan ialah mengikut sertakan Tuhan dalam segala perencanaan anda. Siapalah kita ini tanpa DIA.



Kepada Semua Selamat Menyambut Tahun Baru 2010.

Isnin, 21 Disember 2009

HORMATI, HARGAI DAN SAYANGI AYAH KITA ..

Semasa bulan puasa dan seterusnya musim perayaan hari raya tahun ini terdapat  iklan yang berbentuk cerita ditayangkan di peti televisyen. Iklan ini banyak yang memberikan pengajaran yang baik kepada manusia terutama dalam aspek pembentukan institusi keluarga.

Misalnya paparan cerita yang amat menarik perhatian saya ialah cerita tentang seorang ayah (datuk pada dua cucu) yang sudah tua, mula nyanyuk dan tuli (perlu alat khas untuk mampu mendengar) yang tidak dipedulikan oleh anak dan menantu lelakinya (saya tidak ingat saluran siarannya).  Semasa makan si ayah yang terketar2 tangannya tanpa sengaja telah menjatuhkan makanan dari mulut akibat ketidakmampuannya menggunakan sudu, bahkan kadangkala piring dan mangkuk juga terjatuh akibat kesihatannya yang uzur. Sang ayah juga terceret di seluarnya kerana tidak memakai "pampers" dan akibatnya dia disindir dan diketawakan oleh darah dagingnya sendiri.  Akhir sekali tanpa belas kasihan, sang ayah mereka  asingkan tempat makannya dengan meja/kerusi sendiri dan menggunakan cawan dan mangkuk yang tidak mudah pecah walaupun terjatuh. Ini mungkin disebabkan anak / menantunya merasa jijik dan "geli" terhadap keadaan ayah/mertuanya yang uzur.  Ironiknya, bentuk mangkuk yang digunakan sama seperti mangkuk makan si kucing.  Anak dan menantu yang tidak berbudi ini tidak sedar bahawa si ayah yang mereka anggap nyanyuk sebenarnya mampu mendengar, memerhati, menyelami dan merasai kerana dia memiliki hati dan jiwa. Dia tahu yang dia dilayan dengan buruk oleh anaknya yang selama ini telah dijaganya seperti menatang minyak yang penuh sehingga berjaya. Kesedihan dan kekecewaan hati sang bapa ini dapat dilihat melalui titisan air mata yang mengalir pada pipinya.

Pada plot yang berikutnya si cucu yang masih polos dan bersih hatinya, meminta ayah dan ibunya  menyimpan meja dan kerusi makan datuk mereka, kerana mereka mahu menggunakannya untuk ibu dan bapa mereka apabila mereka sudah tua dan uzur (sama seperti datuk mereka). Ini satu tamparan hebat bagi anak dan menantu yang tidak mengenang budi ..akhirnya mereka sedar bahawa apa yang mereka lakukan pada ayah mereka akan dilakukan juga oleh anak-anak mereka  apabila mereka sudah tua dan uzur nanti.Ini seolah-olah satu " kitaran perlakuan" berdasarkan" konsep sebab dan akibat"

Persoalannya, kenapa iklan dalam bentuk cerita-cerita yang sangat baik seperti ini hanya dipaparkan semasa musim puasa/hari raya dan tidak diteruskan selepas perayaan?. Adakah insan hanya perlu menjadi "baik" pada musim berkenaan sahaja?.. Adakah ia benar2 merugikan dari segi kos jika sekiranya ditayang sepanjang masa...kemana perginya konsep tanggungjawab sosial para syarikat dan mungkin kerajaan. Bukankah pembentukan nilai itu perlu berterusan dan antara kaedah yang paling berkesan ialah melalui televisyen. Saya yakin ramai yang disedarkan melalui iklan cerita pendek tersebut supaya lebih bertanggungjawab terhadap ibubapa dan keluarga. Anak saya yang baru berumur 6 dan 11 tahun pun masih tercari-cari iklan ini  dan mereka menghargainya.

Moral daripada iklan ini ialah..mari kita kasihi orang tua / datuk nenek kita...jangan sisih ataupun abaikan mereka..mari tunaikan tanggungjawab kita sebagai anak dan menantu..walaupun orang tua kita sudah lanjut usia, mereka ada hati dan perasaan, mereka tahu menilai sejauhmana anak-anaknya menjaga mereka dalam keadaan ketidakmampuan mereka. INGAT apa yang kita lakukan pada orang tua kita mungkin akan dilakukan oleh anak-anak kita pula dan kitapun akan merasai penderitaan yang dialami oleh orang tua kita. Ya..hukum karma menyatakannya...

Selamat Hari Krismas dan Tahun Baru 2010

Rabu, 16 Disember 2009

ANAK - ANAK MARI KITA MENGHARGAI DAN MENGHORMATI IBUBAPA KITA

Baru-baru ini saya menonton satu rancangan TV bertajuk The Dim Sum Funeral. Ia menceritakan sikap anak-anak yang mengabaikan ibu mereka, namun mereka mula berubah sikap di penghujung cerita setelah mengetahui ibu mereka didapati mengidap kanser dan boleh meninggal dunia pada bila-bila masa. Mereka mula menunjukkan kasih sayang pada ibu mereka. Kata-kata sang ibu sungguh memberikan kesan kepada saya. Antaranya "apabila kita hampir pada kematian, kita akan merasakan betapa bernilainya hidup ini", "sementara orang yang kita miliki masih ada (hidup) hargai, kasihi dan jagailah mereka dengan baik-baik". Cerita ini menggerakkan hati saya untuk mencoret sedikit pandangan yang diharap dapat memberikan manfaat pada kita semua.


Sebenarnya banyak ibubapa (orang tua) yang kecewa kerana sikap anak-anaknya yang tidak "mengenang budi". Anaknya yang dulunya dibelai, disayangi, dimanja, dididik, dibesarkan, dan dijaga makan minumnya  bagai "ditatang bagai minyak yang penuh",  malangnya apabila dewasa, sudah  berkerjaya, ada keluarga sendiri mereka sanggup meminggir dan mengabaikan orang tua mereka. Sungguh malang kerana reputasi, kereta dan wang ringgit seolah-olah lebih bernilai daripada menghargai dan mengasihi orang tua.Ya..kita semua adalah anak daripada ibu dan bapa kita, sama ada kita sudah jadi "orang besar", berkerjaya, masih bersekolah ataupun masih kanak-kanak taraf kita masih sama iaitu" kita anak-anak kepada orang tua kita".Ada banyak alasan mengapa kita perlu menghormati dan menghargai orang tua kita, antaranya ialah;
  1. Menghormati orang tua kita adalah satu perintah daripada Pencipta. Semua agama di dunia mengajar agar anak-anak menghormati orang tua kita. Perbuatan tidak taat  tidak menghormati dan menghargai orang tua dianggap sebagai satu kesalahan serius. Malah ia  dianggap sebagai satu dosa besar.Sebenarnya taat dan menghormati orang tua adalah salah satu bukti bahawa seseorang itu mengamalkan ajaran agamanya.Inilah sebabnya ada kata-kata yang menyatakan kepercayaan tanpa perbuatan buahnya kosong, ya..beragama  perlu dipraktikan dan dibuktikan dengan amalan iaitu menghargai orang tua kita.
  2. Menghormati orang tua sumber kebahagian. Malah terdapat juga kepercayaan bahawa perbuatan ini juga memberikan umur panjang kepada anak-anaknya. Apakah kita ingin berbahagia di dunia..salah satu prinsipnya hargailah dan taatlah pada orang tua kita. Ada kata-kata yang sungguh indah tentang ini, iaitu "sorga di bawah telapak kaki ibu".Ibu adalah orang tua kita. Jika ibubapa kita masih ada inilah peluang terbaik kita iaitu mengasihi mereka.
  3. Melalui orang tua, kita berpeluang dilahirkan dan menjadi seperti sekarang ini. Justeru itu kerana merekalah kita dapat melihat ciptaan Tuhan yang indah ini. Tanpa perantaran mereka, kita tidak akan dapat menikmati kehidupan baik yang kita kecapi selama ini. Kita bukan sahaja dilahirkan, tetapi kita telah dibesarkan dengan penuh kasih sayang. Pada waktu itu atau pun pada masa ini, orang tua kita tidak kaya harta, tetapi mereka kaya kasih sayang. Mereka banyak berkorban demi kita anak-anaknya dengan satu impian agar kita berjaya dan menjadi anak yang dibanggakan. Mungkin orang tua kita bukanlah orang yang sempurna, banyak kekurangan dan kelemahan serta tidak sempurna. Namun siapakan manusia yang benar-benar sempurna di dunia ini?.Rasanya tidak ada..
  4. Orang tua kita lebih mendambakan kasih sayang dan penghargaan daripada anak-anak dan bukan harta bendanya. Kadang-kadang kita tersilap, sehingga memikirkan ibubapa kita lebih memerlukan wang ringgit daripada kasih sayang anak-anaknya. Sebenarnya mereka lebih memerlukan "kita".Wang ringgit itu hanya sekadar tempelan sahaja, ada atau tidak, banyak atau sedikit bukan ukuran yang muktamad, kerana realitinya orang tua lebih inginkan kasih sayang dan penghargaan anak-anaknya. Jadi jangan khuatir jika adakalanya kita tidak dapat memberi wang ringgit kepada mereka, kerana dengan kehadiran kasih sayang kita itupun akan membuatkan orang tua kita bahagia.
Mahukah kita menjadi bencana buat orang tua yang telah membesarkan kita atau menjadi sumber kebahagian bagi mereka. Ingat kita juga ada anak atau bakal memiliki anak satu masa nanti  dan ini bererti kita juga adalah orang tua. Setiap orang tua memerlukan hal yang sama iaitu ingin dihormati, dihargai, disayangi dan ditaati oleh anak-anaknya. Kita tidak ingin kealpaan kita terhadap orang tua kita akan menjadi satu kitaran yang menyedihkan yang akan kita lalui juga, sehingga kita juga diabaikan dan dipinggirkan oleh anak-anak kita. Ya..selagi orang tua kita masih ada, marilah kita mengasihi dan menghargai mereka. Ada ketikanya, kita terpaksa terima hakikat yang kita tidak dapat berjumpa dengan orang tua kita di alam ini.


Salam





Khamis, 3 Disember 2009

CERITA KURA-KURA DAN KALAJENGKING

Cerita binatang  ini disampaikan oleh Pegawai PPD Kota Kinabalu ketika merasmikan Majlis Perjumpaan antara para Pengerusi PIBG dengan Penolong Kanan Hem beberapa minggu yang lalu. Moral daripada cerita ini sangat menarik dan boleh dijadikan ingatan

Diceritakan bahawa pada zaman dahulu terdapat perkampungan yang didiami oleh binatang. Di kampung itu juga terdapat seekor kalajengking dan kura-kura yang bersahabat. Pada suatu hari keluarga dan sahabat handai kalajengking berkenaan  mengadakan satu pesta di sebuah kampung yang terletak di seberang sungai, keluarganya turut menjemput kalajengking untuk  menghadiri pesta berkenaan. Namun agak malang kerana sungai itu tidak ada jambatan dan kalajengking itu pula tidak tahu berenang. Kalajengking berkenaan memerlukan seseorang untuk membawanya ke seberang sungai. Kalajengking itu meminta pertolongan sahabatnya sang kura-kura. Sang kura-kura yang baik hati itu pun memberikan persetujuannya  membantu   sang kalajengking berkenaan untuk menyeberangi sungai tersebut supaya dapat menghadiri pesta berkenaan. Kura-kura yang baik hati itupun meminta  sang kalajengking naik ke bahagian lehernya yang tidak diliputi cengkerang agar dapat memautnya dengan selesa. Sang kura-kura itupun berenang membawa kalajengking berkenaan menyeberangi sungai tersebut. Tiba-tiba semasa berada di pertengahan sungai, Sang kalajengking yang terkenal busuk hati, pentingkan diri dan tidak tahu menghargai kebaikan binatang  lain   mula menyepit dan meracuni leher kura-kura berkenaan, akibatnya kura-kura tersebut mula kesakitan dan ia pun mati sebelum sampai di seberang sungai. Kalajengking yang bodoh itu juga turut tenggelam dan seterusnya mati lemas.
Akibatnya kalajengking tersebut bukan sahaja gagal sampai ke destinasinya yang penuh KEMERIAHAN iaitu ke PESTA,malah ia juga mati lemas disebabkan kebodohan, sikap busuk hati dan kejahatannya.Bayangkan kalau sang kalajengking tahu menghargai kebaikan dan pertolongan sang kura-kura, sudah pasti ia berjaya menyeberangi sungai berkenaan.

Moral daripada cerita ini menurut tuan PPDKK ialah,  kegagalan sesuatu institusi mencapai misi dan visinya kerap kali  disebabkan ketiadaan kerjasama dan lagi teruk apabila wujudnya manusia-manusia yang mempunyai hati dan sikap seperti KALAJENGKING. Mungkinkah ini juga penyebab kepada kegagalan lain-lain organisasi, pertubuhan dan sebagainya ?

Salam perpaduan