Ahad, 22 Ogos 2010

MEMPRAKTIKKAN SEMANGAT KEMERDEKAAN DAN KEMALAYSIAAN...

Hii kawan2 selamat berjumpa kembali..dan kepada rakan2 muslim saya ingin mengucapkan selamat menjalani ibadah puasa.

Ya.. bulan Ogos dan September dianggap antara bulan yang amat istimewa kerana pada bulan ini, negara kita sedang dan akan merayakan Hari Kemerdekaan serta Hari Malaysia. Secara peribadi Malaysia amat istimewa, kerana  nama keramat  ini  merupakan tanah tumpah darah, tanah air dan tanah ibu pertiwi saya.Tegasnya "saya tidak memiliki negara lain selain negara ini dan juga tidak memiliki negeri lain selain nageri Sabah".Saya percaya semua rakyat negara ini juga berkongsi perasaan yang sama. Tidak kira apa suku, etnik, bahasa, agama, bangsa, keturunan dan warna kulit anda,jika anda adalah rakyat negara mengikut Peruntukan Perlembagaan Undang2 yang ada, maka pastinya anda adalah rakyat yang bertuah kerana menjadi "Orang Malaysia".Lahir di Sabah, negeri di bawah bayu yang terkenal dengan kepelbagaian etnik dan agama, namun mampu hidup dalam keadaan bersatu padu merupakan suatu yang membanggakan.Inilah yang membuatkan Sabah (dan juga Sarawak) sering dianggap sebagai negeri contoh dan bukti kewujudan semangat perpaduan yang sebenar di negara ini. Justeru kita berharap agar "tali persaudaraan" ini tidak akan terurai dan seterusnya terputus hanya disebabkan oleh perbezaan fahaman politik, anutan agama,  bahasa dan bangsa.

Baru-baru ini kita dikejutkan oleh paparan beberapa akhbar arus perdana tentang ucapan seorang penjawat awam di Johor yang kononnya meminta saudara kita dari kaum Cina agar kembali ke negara China dan menyamakan rantai keagamaan Hindu yang dipakai oleh rakan seMalaysia kita dari kaum India sama seperti rantai anjing sememangnya amat menjijikkan.Jika benarlah laporan ini, maka jelaslah bahawa semangat "kekitaan" sebagai rakyat Malaysia belum benar2 jitu dan tertanam pada minda atau amalan sesetengah warga kita. Sebagai rakyat Malaysia mari kita sama-sama menghargai, menerima dan mengakui kepelbagaian bangsa serta agama kita malah mempraktikkan perpaduan ini sesuai dengan semangat Satu Malaysia.Tidak kiralah apa profesion kita, mungkin sebagai penjawat awam, politikus, agamawan dan sebagainya tanggungjawab kita adalah sama iaitu untuk merealisasikan semangat "bersatu"ini bukan sekadar teori  semata-mata tetapi juga pada praktiknya.

Salam..

Sabtu, 6 Mac 2010

KATA-KATA YANG DIHIASI KASIH BESAR IMPAKNYA

Ada kata-kata yang berbunyi  "Hendaklah, kata-katamu sentiasa penuh kasih; jangan hambar, jangan ada perkataan yang kotor,tetapi sebaliknya gunakanlah perkataan yang baik untuk membangun, di mana perlu supaya mereka yang mendengarnya beroleh kasih...." Ayat ini menjelaskan bahawa bukan sahaja kata-kata itu perlu dihiasi kasih tetapi juga tidak lucah, bukan remeh (gosip, fitnah dll) malah harus dapat membangun kendiri si pendengar. Kata-kata penuh kasih adalah kata-kata yang yang diucapkan itu menunjukkan kebaikan, kasih sayang dan perhatian pada orang lain. Antara prinsip kata-kata yang dihiasi kasih ini ialah;

1.KATA-KATA YANG MENUNJUKKAN KERAMAHAN
Sekurang-kurangnya ada tiga cara agar kita dapat menunjukkan keramahan dalam perbualan. Pertama, apabila kita mendengar dengan penuh perhatian semasa seseorang sedang berbicara pada kita.Kedua, tidak memotong perbicaraan orang lain (Menjawab sebelum mendengar). Dalam masyarakat Qumran, seseorang itu akan dihukum sepuluh hari hukuman atas perbuatan memotong perbicaraan orang lain. Ketiga, menaruh minat pada kehidupan orang lain dan bukan hanya menceritakan tentang diri sendiri atau keluarganya sahaja. Kita harus berkeinginan untuk mengetahui lebih banyak hal-hal postif pada orang lain. Kita juga wajar menunjukkan minat dan perhatian pada apa yang mereka perhatikan, minati, fikirkan dan sebagainya daripada hanya bersikap mewar-warkan tentang pendapat dan kejayaan diri sendiri semasa dalam perbualan.Pendek kata, kata-kata yang diucapkan itu perlu dihiasi dengan rasa hormat dan pertimbangan sihat terhadap orang lain.

2.MENYATAKAN PUJIAN DAN KASIH SAYANG
Ada pendapat yang mengatakan, memuji orang lain secara langsung dan di hadapan orang lain sama dengan memberikan hadiah yang berharga. Ini akan memperkuatkan mereka, menanamkan rasa percaya diri dan keberaniaan serta meningkatkan penghargaan orang lain terhadap mereka. Sebagaimana "nama yang harum lebih baik daripada minyak yang mahal demikian juga pemberian hormat dengan lidah dapat lebih berharga daripada pemberian berupa benda". Kita harus mempunyai keinginan untuk menjadi lebih mengasihi dalam bentuk memberi hadiah melalui kata-kata. Walaupun demikian, kita harus mengerti akan hikmat (kebijaksanaan), agar melahirkan "kata-kata yang penuh kasih dalam bentuk yang benar, pada masa yang tepat, untuk orang yang tepat dan dalam takaran yang tepat".

3.MEMBETULKAN DENGAN LEMAH LEMBUT
Realitinya, tidak semua kata-kata itu berbentuk pujian. Ada ketika dan tempatnya ia berbentuk teguran  yang keras bagi tujuan pembetulan dan penambahbaikan ataupun mungkin arahan. Walau bagaimanapun, koreksi, teguran ataupun arahan itu haruslah disampaikan dengan lemah lembut dan penuh kasih sayang.Harus diingat tujuan kita bukan untuk menjatuh maruah seseorang, merendahkannya, menunujkkan kuasa yang ada pada kita tetapi untuk membetul dan menyelesaikan suatu permasalahan ataupun untuk mencapai matlamat bersama.Justeru, sebagaimana  kita dapat saling membangun dengan penyataan pujian dan kasih sayang, kita juga dapat saling membangun dengan teguran yang diberikan pada saat yang tepat dengan dengan cara yang benar. Ini bersesuaian dengan ungkapan,"Hidangan yang lazat itu mungkin tidak dinikmati pada suapan yang pertama, tetapi pada akhirnya akan diakui sebagai makanan yang  sedap dan paling berzat".

4.MENCIPTAKAN  PERDAMAIAN MELALUI KATA-KATA
Tanpa kasih kita cenderung suka akan pertengkaran dan perbantahan, tidak sabar,mempertahankan diri dengan kasar dan suka mengecam orang lain. Sebaliknya, orang yang penuh kasih adalah sabar, tidak mudah marah, tidak selalu mempertahankan dirinya dan selalu melihat kebaikan orang lain.Terdapat banyak kata-kata nasihat bagaimana seharusnya kita menjawab seseorang yang marah pada kita, antaranya ialah; "Jawapan yang lemah lembut meredakan kegeraman, tetapi perkataan yang pedas membangkitkan amarah". Umumnya kita tidak boleh membalas kemarahan dengan kemarahan kerana pukulan akan diikuti pukulan dan pertengkaran kecil mungkin akan menghasilkan peperangan.Prinsipnya,ada tempat dan waktu untuk kita memberikan pernyataan yang tegas tentang keyakinan kita dan argumentasi untuk membela keyakinan itu, tetapi bukan semasa seseorang itu dikuasai kemarahan .

Kesimpulannya, kata-kata yang dihiasi kasih akan memberikan impak besar kerana ia akan mengeratkan hubungan antara peribadi dan mampu meningkatkan nilai kendiri seseorang. Selain itu di mana ada kata-kata yang penuh kasih, di situ ada persahabatan, tanggungjawab dan sifat saling percaya akan tumbuh subur.

Salam..

Selasa, 23 Februari 2010

TANGGUNGJAWAB PENTING SEORANG ISTERI TERHADAP SUAMINYA

Bahagian 2:Tanggungjawab isteri

Posting yang lalu saya mengemukakan beberapa cadangan tentang peranan atau tanggungjawab seorang yang bergelar suami dalam institusi perkahwinan. Pada kesempatan ini saya cuba membincangkan pula mengenai tanggungjawab penting para isteri terhadap kerukunan dan kebahagian rumah tangga. Secara prinsip suami dan isteri mempunyai nilai yang sama di hadapan Tuhan.Malah mereka disatukan untuk "saling melengkapi dan saling bergantung" antara satu sama lain. Oleh yang demikian sebagai isteri wanita harus hidup dengan bijaksana dan mempu membuat sesuatu pertimbangan dengan berpandukan pada nilai-nilai yang mulia dalam segala hal. Antara tanggungjawab utama seorang isteri ialah;

  • MENCINTAI SUAMI DENGAN SEPENUH HATI
Mencintai suami merupakan suatu tuntutan mutlak seorang suami daripada isterinya. Bukan sekadar mencintai tetapi mencintainya dengan sepenuh hati, jujur dan juga setia pada perkahwinannya. Mencintai sepenuh hati bererti mencintai tanpa syarat. Ketika seorang gadis mengambil keputusan untuk berkahwin dengan kekasih hatinya, maka harus difahami bahawa keputusan itu merupakan suatu komitmen seumur hidup. Sama seperti lelaki harus mengasihi, mencintai dan setia terhadap isterinya dengan sepenuh hati, maka hal yang serupa juga wajar dan harus dilaksanakan oleh isteri. "Cinta dan kesetiaan seorang isteri bukan didasarkan pada tingkahlaku suami, tetapi kepada nilainya sebagai pemberian Tuhan buatnya". Dia mungkin tidak sempurna tetapi dia adalah pemberian Tuhan yang sempurna.Tegasnya cinta seorang isteri memerlukan tindakan pengorbanan.

  • MENGHORMATI SUAMI
Prinsip yang berikutnya ialah seorang isteri harus menghormati suaminya.Dalam kepercayaan saya, penghormatan bererti menggangkat orang itu dengan sukarela atas dasar pertimbangan dan perlakuan khusus iaitu .".setiap suami harus mengasihi isterinya seperti dia mengasihi dirinya sendiri, dan setiap isteri harus menghormati suaminya.." Apabila seorang isteri menghormati seorang suaminya, suami itu akan berasa bangga manakala keyakinannya akan meningkat. Tindakan menghormati suami merangkumi memahami dan menyatakan penghargaan terhadapnya.

  • MEMBERI SOKONGAN KEPADA SUAMI
Maksud sokongan di sini ialah memberi tumpuan pada melengkapi, bukan menjadi saingan kepada suami.Sokongan anda sebagai seorang isteri akan mendorong suami anda menjadi seorang pemimpin keluarga yang taat dan percaya pada Tuhan. Ada kata-kata nasihat kepada para isteri yang berbunyi ; " taatlah kepada suami seperti anda taat kepada Tuhan." Taat bererti juga mendorong suami untuk memimpin keluarga dan memperlihatkan kesediaan mengikutinya, malah harus juga menyokong daya usaha suami. Suami juga memerlukan sokongan isteri semasa berada di khalayak ramai ataupun di hadapan orang lain. Seorang suami yang baik menganggap isterinya lebih berharga daripada permata,malah lebih bernilai daripada apa-apa pun di dunia ini (kecuali Tuhan). Dia mempunyai keyakinan terhadap isterinya. Isteri yang dibanggakan oleh suami adalah isteri yang seumur hidupnya berbuat baik terhadap suaminya dan tidak berbuat jahat kepadanya.

  • MENDOAKAN SUAMI
Suami anda adalah manusia biasa, dan bukan malaikat. Dia juga masih tinggal di bumi yang penuh dengan pancaroba. Oleh kerana dia manusia biasa pastinya dia masih memiliki kelemahan,kekurangan dan keinginan yang tidak selari dengan kehendakNya. Secara spiritual para suami memerlukan kekuatan, dokongan dan teman agar berjaya mengharungi cabaran-cabaran kedagingan, godaan ketamakan, keserakahan nafsu, meminggirkan keluarga dan sebagainya. Peribadi yang paling sesuai untuk menjadi temannya ialah isternya sendiri. Dalam hal ini menjadi satu keharusan buat isteri untuk sentiasa berdoa buat suaminya. Mendoakan suami merupakan tindakan yang paling wajar dan bijak, malah kita dituntut juga untuk saling mendoakan. Persoalannya, bagaimana seorang isteri dapat mendoakan suaminya jika dia sendiri belum  ataupun tidak percaya kepada Tuhan. Ada kata-kata yang berbunyi.."doa orang yang melakukan kehendakNya, sangat besar kuasanya". Lantaran itu, para isteri terlebih dahulu perlu mendekatkan diri kepada Tuhan dan mempercayaiNya dengan segenap akal budi dan sepenuh hati. Berdoa untuk suami   harus diberi keutamaan oleh seorang isteri. Sentiasa mendoakan suami dan menyerahkan suaminya kepada Tuhan memerlukan komitmen yang berterusan daripada seorang isteri.

Kesimpulanya, para suami atau isteri mari kita saling memperhatikan dengan hati yang rindu untuk memperbaiki yang rosak atau retak dan bukan dengan kebencian dan dendam mencari kesalahan lantas menambahkan luka rumah tangga. Sebagai suami atau isteri kita memiliki tanggungjawab bersama bukan sahaja untuk memberikan kebahagian kepada pasangan kita,tetapi juga memastikan keluarga yang dibentuk sentiasa terurus sebagaimana kehendakNya. Pada waktu kita komited untuk melaksanakan ketetapan Tuhan dalam perkahwinan dan menyerahkannya pada Dia pastinya kita akan diberi kemampuan untuk mendemonstrasikan cinta, kesetiaan, penghargaan, sokongan dan pengorbanan terhadap pasangan kita. Mari kita mengharapkan sesuatu yang positif iaitu agar rumah tangga akan berkekalan sampai akhir hayat. Malah menjadi "sorga dunia" bagi setiap pasangan dan anak-anaknya.

Salam dan semoga damai bersama kita sentiasa,,,

Jumaat, 12 Februari 2010

TANGGUNGJAWAB PENTING SEORANG SUAMI TERHADAP ISTERINYA

Bahagian 1:Tanggungjawab Suami

Tulisan ini sebenarnya tercetus ekoran cadangan daripada seorang rakan blogger melalui komennya (dalam posting sebelum ini) agar cadangan untuk mengatasi masalah pengkhianatan pasangan dalam perkahwinan dapat ditulis.Hal pengkhianatan dan penyelewengan suami (juga isteri) terhadap pasangan mereka sememangnya sering kita dengar.Masalah ini amat berkaitan dengan godaan seks, suatu godaan yang amat berat bagi seorang lelaki termasuk mereka yang sudah bergelar suami.Pengkhianatan ini akan berterusan jika nilai agama dan kekudusan perkahwinan itu terus dipinggirkan.Terlalu banyak "mahligai keluarga" hancur berantakan akibat tiadanya rasa hormat terhadap kesucian institusi rumah tangga. Implikasinya bukan sahaja melukakan hati pasangannya malah akan menghancurkan masa depan anak-anak yang menjadi penerus kepada generasi mereka.Saya akui diri ini juga tidak sempurna (tiada manusia yang benar2 sempurna dalam dunia ini) namun perkongsian ini diharap dapat  membantu "memugar kembali" keindahan mahligai yang hampir ranap akibat taufan kecurangan dan mengajak kita berfikir untuk kembali ke pangkal jalan. Kepada yang masih bujang, sekurang-kurangnya ini dapat dijadikan panduan untuk berkeluarga pada masa hadapan.Cadangan untuk mengatasinya amat berkaitrapat dengan pemahaman terhadap tanggungjawab suami dan isteri dalam perkahwinan;


SUAMI PERLU MENGASIHI ISTERINYA SEBAGAIMANA TUHAN MENGASIHI ...
Tuhan itu amat baik, Dia mencipta dan memberikan kita peluang menikmati hidup ini malah Dia juga turut menyediakan semua yang kita perlukan, termasuklah pasangan hidup kita.Ini bukti bahawa Tuhan itu mengasihi.Seperti Tuhan mengasihi manusia, maka para suami juga dituntut memiliki kasih sedemikian rupa.Jika kasih Tuhan itu amat tulus dan murni, maka suami sewajarnya mengasihi dan mencintai isterinya dengan tulus dan sepenuh hati.Adakah prinsip ini terlalu ideal?..sebagai suami saya percaya, "kasih seperti ini adalah hadiah paling berharga yang dapat diberikan oleh suami kepada isterinya". Ini juga bermaksud suami wajar bersedia menolong isteri mengembangkan kelebihannya, berkorban demi isteri, membantu isteri mencapai impian dan minat mereka.Suami juga wajar mengasihi pasangannya dengan penuh lemah lembut, mesra bahkan melindungi isterinya daripada segala godaan daripada si jahat. Sebagai suami kita juga dituntut untuk tidak mengkhianati isteri kita.


SUAMI PERLU MENGASIHI ISTERI SEPERTI DIRINYA SENDIRI
Ini merupaka satu tuntutan yang murni dan menggambarkan betapa berharganya isteri itu kepada pasangannya. Siapakah manusia yang tidak mencintai dirinya sendiri? jika anda mengasihi diri sendiri, bermakna anda tidak ingin menyakitinya, melukainya, mencederakannya.Oleh itu perbuatlah seperti itu juga pada pasangan kita. Isteri adalah untuk dikasihi, dicintai dan disayangi.Dia juga penolong dan pelengkap pada seorang suami dan bukan  tempat melempiaskan keganasan, kekejaman dan kemarahan.Dia bukan sasaran penumbuk dan penampar, juga bukan seperti sebiji bola yang fungsinya untuk ditendang tetapi dia adalah  peribadi yang diberikan Tuhan untuk hidup bersama kita. Tempohnya bukan untuk sementara waktu tetapi untuk seumur hidup. Nah jika kita sebagai suami tidak ingin dikhianati dan dicurangi, maka kita juga jangan  mengkhianti dan bertindak tidak jujur padanya.


SUAMI PERLU MELINDUNGI DAN MENGHARGAI ISTERINYA
Para isteri adalah manusia dan memiliki perasaan. Oleh itu sebagai isteri bagaimanakah  mereka merasa dilindungi, dikasihi dan dihargai oleh suami mereka;Suami perlu mewujudkan kemesraan dalam perhubungan, mereka juga wajar diterima tanpa syarat. Justeru apapun latarbelakang keluarganya, latar belakang isteri, kelemahan dan kekurangan isteri ia wajar diterima tanpa syarat. Budaya ungkit mengungkit peristiwa lampau dan kelemahan pasangan perlu dihentikan kerana ia bukan petanda ciri menghargai tanpa syarat.Bukankah semasa memulakan perhubungan kelemahannya kita tidak peduli?. Seterusnya sebagai orang yang percaya Tuhan, suami harus memimpin pasangannya lebih mengenali Tuhan serta menjadi teladan yang baik bukan sahaja kepada isterinya malah juga pada anak-anak. 


SUAMI PERLU MENJADIKAN TUHAN SEBAGAI TUNJANG RUMAH TANGGA
Membentuk keluarga bukanlah semudah yang disangka.Semasa di alam percintaan, mugkin semuanya serba indah tetapi realitinya selepas berkahwin terlalu banyak cabaran dan ranjau yang perlu dihadapi. Ia melibatkan perasaan dan komitment kedua-dua pihak. Itulah ada kata-kata berbunyi "rumah dibina menggunakan batu bata tetapi rumah tangga dibina oleh dua hati".Suami sebagai ketua keluarga perlu berwibawa agar kerukunan keluarga dapat dinikmati. Para suami perlu menjadikan Dia sebagai Tuhan dan tunjang rumah tangga. Berdasarkan kekuatan dan kebolehan sendiri amat sukar, walau bagaimanapun apabila para suami memohon dan berdoa agar Dia menjadi Tuhan dalam hubungan suami isteri pasti Tuhan akan memberikan wibawa itu kepada suami.

Sebenarnya dalam melayari rumah tangga setan tidak senang melihat kebahagian, kerukunan dan kedamaian rumah tangga. Dia ingin menghancur dan meranapkan kegembiraan itu. Dia ingin menggantikannya dengan kesakitan dan penderitaan..Mungkin dia menyerupai manusia ataupun mungkin didasarkannya pada nafsu jahat manusia. Biasanya ia dimulai dengan affair yang mungkin menyeronokkan buat sementara waktu tetapi membawa kepahitan buat isteri dan anak-anak untuk sepanjang hayat.Tetapi ..masih ada jalan keluar untuk itu, iaitu serahkan segala persoalan, penyesalan kepada Dia ,cintai isteri seperti kasih yang mula-mula dan bertindaklah dengan bijak,


Salam perpaduan dan selamat tahun baru cina kepada rakan-rakan semua.

Berjumpa pada bahagian ke 2.



Isnin, 1 Februari 2010

NASIHAT DARIPADA SEORANG TOKOH PENDIDIK...

Seminar Integriti Perkhidmatan Pendidikan yang telah diadakan pada 28.01.2010 di Kota Kinabalu telah   memberikan banyak maklumat yang boleh dijadikan panduan bagi para pendidik agar mengamalkan integriti dalam perkhidmatan.Penulis bukanlah mewakili pihak penganjur seminar tetapi hanya sekadar ingin berkongsi dengan para pembaca tentang beberapa teras perkhidmatan yang pada anggapan penulis amat penting untuk direnung bersama. Oleh yang demikian posting ini tidak akan menghurai satu persatu isi kandungan ceramah, tetapi sekadar memaparkan ilmu yang telah menyentuh sanubari keguruan dalam diri penulis.  

Salah seorang penceramah seminar ini ialah Datuk Mary Yap, seorang tokoh pendidik, mantan pengetua dan seorang konsultan di Institiut Aminuddin Baki.Menurut beliau dalam satu kajian yang telah dibuat oleh Intan pada tahun 2005 berkaitan dengan sikap para pemohon pekerjaan mendapati, "lebih 40% daripada mereka sanggup menerima rasuah jika ada peluang". Dapatan ini sungguh mengejut dan mengecewakan, ini menggambarkan betapa buruknya nilai yang ada pada sesetengah masyarakat di negara kita. Oleh yang demikian semua pihak terutamanya golongan pendidik haruslah berusaha untuk memupuk sifat integriti, nilai agama dan  moral yang mantap untuk dijadikan pegangan hidup, bukan sahaja untuk dirinya sebagai penjawat awam tetapi harus juga disebarkan pada anak didik. Dalam pada itu, para pegawai perkhdimatan pendidikan  termasuklah guru-guru perlu mempraktikkan nilai integriti dengan berpandukan pada etika perkhidmatan yang ada. Pada akhir seminar tokoh pendidik ini telah menitipkan dua prinsip yang amat penting kepada para peserta seminar, prinsip berkenaan ialah; 
  • Pertama: Jangan ambil rasuah, elakkan dan jauhi rasuah. Sebagai penjawat awam termasuk pegawai dalam perkhidmatan pendidikan, apabila kita mula terlibat dalam rasuah maka kita sudah mula terikat atau diikat oleh seseorang. Akibatnya salahguna kewangan itu akan berterusan dan amat sukar untuk menyembunyikannya. Ini juga akan menggangu prestasi kerja mereka.Malah akan membawa seribu satu macam keburukan kepada organisasi. Mereka  yang terlibat dengan perbuatan rasuah ini sentiasa dikejar mimpi ngeri , diburu rasa takut, gelisah dan cemas perbuatan mereka dikesan oleh pihak yang berwajib. 
  • Kedua: Jangan terlibat dalam perhubungan yang tidak sihat atau jangan mengkhianati pasangan hidup anda.Perbuatan terlibat dalam hubungan yang tidak sihat ataupun hubungan sulit merupakan gambaran ketidakjujuran seseorang. Jika anda seorang lelaki yang sudah beristeri, wajar jujur dan mengelakkan diri daripada terlibat dengan hubungan sumbang  dengan wanita lain.Begitu juga jika anda adalah seorang  wanita yang bersuami,seharusnya anda perlu elakkan daripada berselingkuh dengan lelaki lain. Ini kerana apabila kita mengkhianati pasangan hidup kita bererti kita telah kehilangan nilai kejujuran, ketulusan dan kesetiaan dalam hidup kita. Dan apabila nilai-nilai asas ini luput dalam diri seorang pegawai perkhidmatan pendidikan maka  implikasinya terhadap profesion pendidikan dan perguruan juga amat buruk. 
Nasihat daripada tokoh pendidik ini amat sesuai berdasarkan situasi dan cabaran yang dihadapi oleh   dunia pendidikan pada ketika ini.Menurut beliau seseorang itu mungkin boleh menyembunyikan perbuatan rasuah  atau pengkhianatan terhadap pasangan hidupnya untuk sementara waktu tetapi bukan untuk selama-lamanya. Atau walaupun kita berjaya menyembunyikannya di hadapan manusia, tetapi kita tidak mungkin dapat menyembunyikannya daripada Tuhan kita.

Salam

Khamis, 28 Januari 2010

HUMOR YANG MENYAKITKAN ...HENTIKANNYA..

Humor atau jenaka amat penting dalam kehidupan manusia. Humor satu kaedah berkomunikasi yang boleh digunakan dalam mengurangkan stres serta tekanan  di tempat kerja. Malah berkomunikasi dengan berjenaka juga dapat berperanan mengeratkan tali persahabatan antara individu mahupun kumpulan.Walau bagaimanapun kadang kala ada juga humor yang kurang manis dan lebih banyak membawa keburukan daripada kebaikan.Misalnya humor yang mempersendakan kelemahan ataupun kekurangan seseorang atau kumpulan tertentu yang walaupun mungkin tujuannya hanya sekadar gurauan ataupun bahan untuk ketawa, namun implikasinya agak buruk. 


Menurut Ameen Nashruddin, seorang pensyarah universiti, "humor ialah kaedah yang menarik untuk mengeratkan hubungan kerja tetapi ia juga ada batasannya". Itulah sebabnya  kita perlu mengelakkan humor yang berciri memperkecilkan, mempersendakan kekurangan ataupun yang mewar-warkan kelemahan orang lain, perbezaan jantina, keturunan, agama dan sebagainya. Menurut seorang aktivis sosial iaitu  Fatimah Mansur, "agak malang kerana kita hidup dalam satu budaya di mana sempadan menghormati perasaan orang lain serta nilai tata susila sudah semakin kabur.."Semasa membuat humor contoh atau  perkataan yang dikemukakan memiliki double meaning (maksud lain) dan kenapa gurauan itu perlu dituju kepada seseorang tertentu?. Dalam situasi seperti ini siapa pula yang harus dipersalahkan, orang yang memulakan gurauan ataupun mereka yang ketawa mendengar gurauan itu?, bagi aktivis sosial ini kedua-duanya adalah bersalah. 


Sejauh mana penderitaan jiwa mangsa gurauan ini dapat  kita fahami dengan lebih mudah apabila kita dapat meletakkan diri pada mangsa bahan jenaka berkenaan. Apa yang pasti ialah jiwa orang yang mengalaminya mudah tertekan lantaran selalu menjadi bahan sindiran dan ketawa orang yang cuba mempersendakannya. Jika situasi ini berterusan ia akan menimbulkan pelbagai konflik perhubungan manusia dan penyakit kepada organisasi. Akhirnya produktiviti institusi akan menjadi lemah.Tegasnya cara berkomunikasi yang tidak sihat ini juga meninggalkan kesan yang amat buruk dalam mana-mana organisasi.Ini dapat dibuktikan melalui satu kajian oleh Kris Cole (1993), "dapatan beliau menjelaskan bahawa 75% masalah di tempat kerja disebabkan oleh faktor komunikasi".Jadi bayangkan betapa buruknya sumbangan humor dan jenaka yang tidak beretika ini dalam perhubungan manusia di tempat kerja.


Salam

Selasa, 19 Januari 2010

BERGANTUNG HARAP PADA SANG PENCIPTA :TUHAN YANG SENTIASA BOLEH DIPERCAYAI

Selamat berjumpa kembali buat teman2. Harapan saya agar perkongsian saya yang lalu telah dan akan memberikan makna serta boleh dijadikan panduan buat teman2 sekalian.Pada kesempatan ini pula, saya akan cuba memaparkan alasan mengapa kita harus menggantungkan harapan pada sang Pencipta.  Ya, alasan2 ini lebih bersifat peribadi yang mungkin sama ataupun tidak pada teman-teman sekalian. Posting ini pun hanya sekadar pandangan saya secara peribadi.Oleh yang demikian,sekiranya apa yang saya tulis tidak sealiran dengan teman2 anggap saja ia sebagai perkongsian ilmu semata-mata.Namun sekiranya ia dapat membantu teman2, saya dengan sangat berbesar hati membenarkan kalian "sharing" pada orang lain.

1.KITA ADALAH CIPTAANNYA
Manusia sungguh bernilai di hadapan Tuhan. Ya, rasanya kita sangat bernilai kerana kita dicipta olehNya. Berbanding binatang dan tumbuhan, saya yakin manusia merupakan ciptaan yang teristimewa. Saya pernah terbaca sebuah buku yang menyatakan, "manusia pertama (Adam) dibentuk dengan menggunakan tangan Tuhan sendiri sehingga rupanya tidak seperti binatang dan tumbuhan manakala nafas manusia telah dihembuskan oleh Pencipta itu sendiri sehingga membolahkan manusia itu hidup.." Ini menunjukkan betapa berharganya kita di hadapan Tuhan kita. Ada juga yang mengatakan, "sebelum kita dilahirkan dan semasa kita berada dalam kandungan ibu kita, Tuhan sudah mengenali kita. bahkan setiap helai rambut kita pun ada dalam perhitunganNya". Woi..betapa bernilai dan berharganya kita di hadapan sang Pencipta kita.

2.TUHAN ADALAH SUMBER KEKUATAN KITA DALAM MENGHADAPI BADAI HIDUP
Dunia di mana kita tinggal penuh dengan cabaran, rintangan dan halangan. Kita hidup dalam dunia yang sarat dengan masalah dan persoalan, realitinya bukan seperti dalam dunia fantasi yang aman bak firdaus.Persoalan, masalah dan cabaran yang kita hadapi adalah akibat kegagalan manusia pertama patuh pada "Perintah Penciptanya". Akhirnya kita terbuang di dunia yang bobrok dan ganas. Nah, dalam situasi begini siapa lagi yang boleh kita harapkan dan boleh beri kita kekuatan dari segi spiritual.  Tentunya, kita boleh meminta bimbingan dan pertolongan daripada sesama kita manusia seperti keluarga,guru, saudara, kawan, majikan,  pakar kaunselor, dan sebagainya..mereka boleh memberikan semangat dan dokongan pada kita. Namun selain daripada itu kita memerlukan pembimbing dan penolong yang sejati, penolong yang tidak pernah gagal memberikan pertolongan iaitu Tuhan kita.Seorang kawan saya pernah  mengatakan "burung di udara yang tidak menanam namun tetapi tidak pernah kelaparan manakala bunga2 di hutan yang tidak  memintal tetapi lebih cantik dari yang lain, apa lagi manusia yang dicipta oleh tangan Pencipta sendiri tentunya sentiasa dikasihi dan dilindungi oleh Tuhan ." Tuhan kita adalah Tuhan sumber pengharapan kita.Dia mengetahui isi hati mereka yang percaya kepadaNya. Bahkan dia akan memberikan jalan keluar terhadap permasalahan yang  kita hadapi.

3.MARI KITA BELAJAR BERGANTUNG HARAP PADA DIA
Saya akui kudrat saya tenaga kita terhad. Kadang-kadang semangat kita mula kendur dan kekuatan jati diri kita mula tumpul. Akibatnya semua seolah serba tidak menjadi dan haru biru. Usaha kita tidak membawa hasil seperti yang diharapkan. Anak-anak seakan-akan mula tidak menghargai ibubapanya, guru-guru mula tidak dihormati, rakan sekerja mula tidak memberikan kerjasama ataupun kakitangan bawahan mula buat hal. Ini semua mula memberikan kesan yang sangat mendalam pada kita. Dalam keadaan seperti ini kita perlu membuat taakulan diri ataupun koreksi diri. Di samping itu kita perlu dan wajar untuk belajar satu hal iaitu  "belajar bergantung dan mengharapkan pada Dia", dan tidak terlalu atau hanya bersandar pada kekuatan,kebijaksanaan serta kebolehan sendiri sahaja. Kerana Tuhan kita bukan sahaja maha tahu tetapi juga maha mengerti, maha menyediakan segala keperluan kita malah Dia juga akan memberikan kebijaksanaan dan pertolongan pada mereka yang bergantung harap padaNya.. .

4.DUNIA HANYA SEKADAR PINJAMAN, SAMPAI MASANYA KITA AKAN KEMBALI
Bukan kerana saya bersikap negatif terhadap kehidupan dan bukan juga saya bermaksud ingin membawa teman2 untuk bersikap pesimistik, tetapi adalah satu fakta bahawa apabila sampai satu masa kita terpaksa meninggalkan dunia ini. Dunia ini hanya sekadar pinjaman sahaja dan kita seolah-olah seperti pengembara. Kehidupan kita di alam ini juga hanya sementara sahaja. Apabila kita terpaksa meninggalkan dunia ini dan kembali kepadaNya, kita juga terpaksa meninggalkan segala yang kita miliki ataupun yang menjadi kebanggaan kita di dunia ini. Kekayaan, wang ringgit, pangkat, perniagaan, pekerjaan, rumah, kereta dan segala-galanya. Kita akan "pergi", seperti semasa kita dilahirkan, tidak memiliki apa-apa.Persoalannya "apakah kita bersedia apabila perkara itu berlaku pada kita (meninggal dunia)?". Jadi kalau demikian maka kita wajar dan selayaknya selalu dekat dengan Tuhan kita, menggantung penuh keyakinan dan pengharapan  kita padaNya serta mempercayaiNya dengan sepenuh jiwa kita.

Teman2 sekerja sekalian, adalah sesuatu yang wajar untuk "mengikutsertakan" Dia dalam urusan seharian kita. Semasa menyampaikan ilmu pada anak didik kita, semasa berurusan dengan ibubapa pelajar, ketika menyelesaikan kerja-kerja pengurusan, mengurus rumah tangga, melakukan kerja-kerja amal dan sebagainya, kadangkala membuatkan kita letih dan lesu (kita manusia biasa). Justeru itu dalam keadaan sedemikian rupa mengapa kita tidak cuba untuk belajar berharap kepadaNya?. Bagi saya ini adalah antara beberapa sebab mengapa saya belajar untuk bergantung harap kepadaNya.

Salam dan selamat bertugas.

Khamis, 14 Januari 2010

SIKAP SESETENGAH GURU :LUAHAN HATI SEORANG BAPA

Baru-baru ini semasa menghantar anak ke sekolah, saya sempat berbual dengan seorang bapa pelajar. Dalam perbualan ini beliau sempat memberikan komen2 yang amat pedas tentang sikap sesetengah guru yang pada pendapatnya "negatif" . Rasanya "beliau", tidak mengetahui bahawa tempatnya melempiaskan ketidakpuasan hati ini adalah seorang guru juga. Tetapi hikmahnya ialah,"beliau" dapat meluahkan isi hatinya dengan lebih bebas tanpa rasa segan atau takut. Pada saya, pendapat orang tua ini telah menjadi pelengkap pada tulisan saya sebelum ini tentang pengaruh keluarga terhadap kegagalan anak-anak di sekolah.Justeru melalui ruangan ini saya cuba memaparkan "luahan hati" orang tua berkenaan agar kita sebagai pendidik dapat sama-sama menghayatinya.

Sebenarnya maha pentingnya tanggungjawab seorang guru dapat dilihat melaui kenyataan seorang tokoh agama yang berbunyi "saya lebih menghargai guru kerana ibubapa menyediakan makanan sahaja manakala guru pula memberikan  ilmu".Ini menunjukkan betapa besar tanggungjawab seseorang guru dalam memberi dan membimbing pelajar dari aspek ilmu pengetahuan. Sumbangan guru terhadap kecemerlangan, kejayaan mahupun kegagalan pelajar dalam peperiksaan juga adalah sangat penting. Kegagalan dan kejayaan pelajar bukan sekadar harus diletakkan pada bahu ibubapa dan persekitaran rumah tangga , malah ia juga wajar diletakkan pada kebolehan dan sikap  guru-guru.Pendek kata guru-guru juga ada "saham" terhadapnya.

Menurut orang tua ini terdapat sesetengah guru yang kurang berkeupayaan mengubahsuai pendekatan atau kaedah pengajaran pada suasana yang berbeza ataupun pada pelajar yang berbeza tahap kebolehannya. Menurutnya lagi seseorang guru yang baik haruslah mampu melihat keperluan seseorang pelajar dan juga dapat menganalisis infrastruktur sekolah. Mungkin apa yang dimaksudkan oleh orang tua ini ialah keperluan membuat analisis SWOT (analisis kekuatan, kelemahan,peluang dan ancaman). Menurutnya  lagi pengajaran dan pembelajaran  bukan sekadar menyampaikan ilmu dengan menggunakan kaedah "Chalk and Talk", bukan sekadar meminta para pelajar menyalin nota, membaca buku teks tetapi sebenarnya ialah dengan merangsang minat dan minda pelajar terhadap apa yang dipelajari.Guru merupakan fasilitator pembelajaran pelajar. Apabila pelajar sudah terangsang minatnya terhadap pengajaran dan pembelajaran maka lebih mudah bagi guru-guru menyampaikan ilmu pengetahuan berkenaan. Minat yang tinggi terhadap pelajaran jika ditambah dengan  kaedah yang sesuai maka hasilnya pasti membanggakan.

Perkara kedua yang disentuhnya ialah "kebiasaan negatif" sesetengah guru (orang tua ini gunakan istilah budaya). Kadangkala sikap guru itu sendiri tidak membantu para pelajar mendapat keputusan cemerlang dalam akademik mereka. Guru yang baik adalah guru yang mampu memberi inspirasi kepada para pelajarnya. Namun sikap sesetengah guru "mematahkan semangat" itu. Contohnya, ada guru yang kurang bertanggungjawab terhadap tugas, lewat masuk ke kelas, keluar awal, tidak membuat persediaan yang sewajarnya, tidak memberi latihan ataupun jarang memeriksa latihan yang diberikan. Pendek kata ada guru yang ambil mudah terhadap amanah yang diberikan untuk mendidik para pelajar.Perbuatan ini telah mencacatkan keyakinan dan kepercayaan murid terhadap sesetengah gurunya. Terdapat juga guru-guru yang lebih banyak terlibat dengan "aktiviti luar"sehingga tugas utama sebagai pendidik di kelas terabai. Guru-guru yang yang "kurang bertanggungjawab" ini pastinya akan menghasilkan produk yang kurang membanggakan.

Apabila mendengar rungutan dan komen si beliau ini, saya mula berfikir,benarkah masih ada guru yang bersikap sedemikian rupa...? Jika ada pun, saya yakin bilangannya amat sedikit berbanding para pendidik yang hebat, bertanggungjawab dan amanah menjalankan tugas mereka.Sebagai pendidik, kita harus akui ketidakpuasan hati orang tua berkenaan ada juga kebenarannya.Ini kerana isu ketidaklenturan mengubahsuai dan mengaplikasi sesuatu kaedah pengajaran dan pembelajaran berasaskan keperluan serta sikap negatif sesetengah guru tidak akan membantu sekolah merealisasikan hasrat murni untuk melahirkan para pelajar yang seimbang dari segi akademik, sahsiah dan kepimpinan.Perlu diingat bahawa, apabila kita telah menjadi seorang guru, seharusnya kita melaksanakan tanggungjawab itu dengan penuh komitmen.

Salam dan tahniah  kepada semua guru yang dedikasi dan bertanggungjawab melaksanakan tugasnya...

Selasa, 5 Januari 2010

ANAK GAGAL DALAM PEPERIKSAAN:BAGAIMANA IBUBAPA MENGHADAPINYA

Bahagian akhir...

SEBAGAI IBU BAPA APA YANG HARUS DILAKUKAN
Sebagai ibubapa, kita tidak ingin anak-anak kita terus dirundung kegagalan. Ada kata-kata mas yang menyatakan "gagal sekali tidak bererti gagal untuk selama-lamanya". Seperti setiap penyakit ada ubatnya (Tuhanlah penyembuh yang hebat) maka permasalahan dan persoalan juga ada jalan keluarnya. Oleh yang demikian jika punca kegagalan anak-anak itu daripada masalah dalaman keluarga maka ubatnya juga adalah menyelesaikan masalah dalaman berkenaan. Dalam hal ini kita harus positif bahawa segala sesuatu ada jalan penyelesaiannya. Saya meyakini ibu bapa adalah peribadi yang cukup dewasa dan matang untuk memahami keperluan anak-anak mereka.Oleh yang demikian apabila anak-anak gagal atau tidak cukup cemerlang dalam peperiksaan maka kita tidak perlu mencari pihak lain untuk "dikambing hitamkan" (seperti yang penulis jelaskan dalam tulisan sebelum ini).Sebaliknya, para ibubapa bolehlah muhasabah diri serta mengambil langkah untuk memperbaiki keadaan. Antara  tindakan yang boleh dilakukan ialah;


1. Perbaiki hubungan antara suami dan isteri.
Jadikan rumah tangga itu sebagai "surga kecil" bagi anak-anak. Hiasi rumah tangga dengan kasih sayang, saling menghargai, menghormati dan saling mengasihi antara satu sama yang lain. Pastinya ini wajar dimulai oleh ibu dan bapa.Memperbaiki hubungan  antara ibu bapa dianggap sangat penting kerana merekalah tonggak dalam keluarga, merekalah tunjang dalam keluarga. Biarlah anak-anak dapat melihat dan mengalami perubahan itu.  Ini mungkin sukar untuk dilaksanakan, namun pengaruhnya amat besar terhadap kecemerlangan anak-anak pada tahun-tahun yang mendatang. Kalau di negara barat apabila ada kerengangan antara  ibu dan bapa, mereka  boleh berhubung dengan  kaunselor keluarga untuk meminta nasihat dan bimbingan tetapi sebenarnya  kita juga boleh meminta nasihat dari "pemimpin agama" kita, atau langkah yang terpenting ialah sentiasa meminta pertolongan dan kekuatan daripadaNya.


2. Fokuslah pada pembentukan keperibadian anak-anak dengan kasih sayang.
Memberikan kasih sayang terhadap anak-anak merupakan satu bentuk pendidikan yang mampu memberikan impak positif pada minda mereka. Oleh yang demikian fokus ibubapa dalam mendidik anak ialah dengan membentuk peribadi yang positif dan menyeluruh serta bukan sekadar meletakkannya pada nilai dan gred markah yang akan diperolehi oleh mereka dalam peperiksaan. Siapa pun dan bagaimana pun tahap intelek mereka, selagi mereka digelar anak mereka tetap adalah anak kita. Memberikan pendidikan pada anak-anak merupakan tanggungjawab orang tua. Ibu bapa tidak harus membuat ugutan dan tuntutan pada anak-anaknya (apa lagi yang masih peringkat kanak-kanak) dengan kenyataan negatif seperti anak-anak berhutang pada orang tua mereka yang telah menyekolahkan mereka. Faktanya ialah para ibubapa harus membalas jasa orang tua mereka dengan cara mendidik cucu-cucu mereka dengan baik.Niat yang murni untuk mendidik anak-anak sangat penting.


3. Memahami kebolehan dan kekuatan anak.
Jangan sekali-kali membandingkan anak-anak kita dengan orang lain. Perbandingan negatif akan membuatkan anak-anak juga bersikap negatif.Jika anak-anak kita gagal atau kurang cemerlang jangan bandingkan mereka dengan orang lain, adik beradik, kawan-kawannya,jiran ataupun saudara-saudaranya yang lain. Ini akan menimbulkan perasaan rendah diri, tidak yakin,dendam dan marah pada ibubapa. Kekuatan dan kebolehan anak-anak kita mungkin berbeza dengan anak orang lain. Malah ia juga berbeza dengan adik beradiknya yang lain. Berilah pujian dan penghargaan sewajarnya terhadap segala usaha dan kejayaan anak itu sekalipun kejayaan dan usaha itu kecil pada pandangan kita. Kecenderungan, kebolehan dan kekuatan anak perlu dikenalpasti agar dapat dipupuk menjadi "gergasi" dalam diri mereka. Potensi itu juga perlu digilap serta dibajai dengan sempurna dan penuh kasih sayang. Apabila ini dapat dilakukan maka pastinya kebolehan dan potensi anak-anak itu akan dapat berkembang dan peribadi mereka juga dapat bertumbuh menjadi diri mereka sendiri dan bukan "dipaksa menjadi seperti orang lain".

4. Jadilah teladan kepada anak-anak dalam mencintai ilmu (belajar/membaca).
Anak-anak sangat mudah dipengaruhi oleh apa yang dilihatnya.Mereka suka meniru, mencontohi ataupun meneladani apa yang dilakukan oleh orang di persekitarannya.Oleh yang demikian apabila ibu bapa gagal menjadi teladan yang baik mereka akan menjadikan "seseorang" sebagai orang yang boleh mereka jadikan contoh (baik/buruk). Sehubungan dengan itu, ibu bapa perlulah menjadi teladan yang baik terutamanya dalam soal belajar (dan juga membaca). Anak-anak yang melihat orang tuanya rajin "belajar dan membaca"  serta sentiasa mengambil berat terhadap apa yang mereka lakukan akan menjadi menjadi ikutan atau idola anak-anak. Malah tabiat positif ibubapanya juga akan dikuti oleh anak-anak, seperti pepatah melayu yang berbunyi "bapa borek anak rintik." Begitu juga dalam hal mengambilberat terhadap perkembangan pelajaran anak-anak perlulah dilakukan oleh ibubapa.Persoalannya adakah kita menjadi idola yang positif buat mereka?..kalau tidak anak-anak itu akan mencari idola di luar sana yang mungkin tidak bersesuaian.

Akhir sekali, kegagalan anak-anak kita tidak bererti kiamat telah tiba, kita harus terima hakikat dan jangan malu untuk mengakuinya.  Beri pengharapan dan sokongan moral pada anak-anak serta elakkan dari melabelkan mereka sehingga menjadi menjadi bahan sindiran dan punca kekecewaan. Masih belum terlambat untuk membaikinya. Prestasi kecemerlangan anak yang kurang baik hanyalah sebagai buah kepada permasalahan utama yang ada, iaitu permasalahan dalam soal berkeluarga. Permasalahan utama itu harus diselesaikan terlebih dahulu...Kadang-kadang kebenaran ini pahit dan sukar untuk kita mengakuinya, tetapi terlalu banyak bukti yang dapat diangkat untuk menyatakan kebenaran ini.

Salam.

Ahad, 3 Januari 2010

ANAK GAGAL DALAM PEPERIKSAAN:BAGAIMANA IBUBAPA MENGHADAPINYA

Bahagian Pertama..

Baru-baru ini keputusan UPSR dan peperiksaan PMR telah diumumkan oleh Kementerian Pelajaran Malaysia. Kepada para ibubapa yang anak-anaknya lulus cemerlang, saya mengucapkan tahniah dan syabas.  Namun buat mereka yang anak-anaknya kurang bernasib baik saya harap anda tidak terlalu kecewa, kerana kegagalan lalu tidak bererti mereka gagal untuk peperiksaan yang akan datang sebaliknya mari teruskan tanggungjawab kita sebagai ibu dan bapa kepada anak-anak. Saya juga ingin mengucapkan syabas dan tahniah kepada para guru atas inisiatif kalian mendidik anak murid sepanjang tahun 2009.Tidak dapat dinafikan bahawa kegagalan turut mengecewakan banyak pihak termasuklah pelajar terbabit, ibubapa dan juga para guru.Namun sebagai ibubapa, kita sepatutnya tidak membiarkan diri kita terus dikuasai kekecewaan dan kemarahan akibat anak-anak yang gagal. Perbuatan ini dianggap tidak bertanggungjawab dan tidak adil buat anak-anak kerana ia hanya akan menambahkan beban keputusasaan mereka dan seterusnya menghasilkan kesan negatif pada mereka.

PUNCA KEGAGALAN ANAK-ANAK
Sebagai ibubapa apabila anak-anak kita mengalami kegagalan, maka wajar bagi kita untuk melakukan refleksi dan penelitian yang mendalam untuk mencari akarnya.Sebenarnya terdapat banyak alasan mengapa seseorang anak itu gagal dalam peperiksaan. Walau bagaimanapun dalam perkongsian ini saya hanya menyentuh tiga faktor sahaja yang ada hubungkait dengan rumah tangga..

1.   Komunikasi antara orang tua yang tidak harmonis.
Komunikasi hambar antara orang tua akan menggangu emosi anak-anak.Misalnya apabila sikap saling menghargai dan menghormati antara orang tua tidak ada akan menyebabkan bahang kemarahan, kebencian serta kekecewaan pula yang akan memenuhi ruang keluarga. Anak-anak mendambakan rumah yang aman, damai dan penuh sejahtera dan bukan tempat yang menggerikan, mengaibkan, menyedihkan dan mengecewakan dimana sering berlaku pertengkaran dan saling menyalahkan berlaku. Rumah tangga seperti ini tidak membantu kecemerlangan malah akan membantut potensi yang ada pada anak-anak kecil. Ia bukan sahaja menyebabkan persekitaran pendidikan yang tidak sihat bagi anak-anak malah ia sungguh melukakan emosi mereka. Jika rumah tangga seperti ini didiami oleh anak2, maka adalah tidak adil bagi para ibu bapa untuk menyalahkan anak-anak atau orang lain terhadap kegagalan mereka.

2.   Ibu bapa yang tidak memberikan teladan.
Orang tua kadangkala tidak menjdi teladan yang baik pada anak-anaknya terutama dalam soal belajar (dan membaca). Mungkin kesibukan bekerja membuatkan orang tua tidak lagi ada ruang untuk membaca dan memperlihatkannya pada anak-anak. Lebih malang lagi apabila ibubapa tidak mengambil peduli terhadap apa yang sedang dibaca atau dipelajari oleh anak-anak mereka semasa berada di rumah.Akibatnya anak-anak yang masih "setahun jagung" mendapati tiada orang tua yang boleh dijadikan contoh atau idola mereka dalam bab belajar. Dalam pada itu, ibu bapa juga wajar mencari kelebihan atau kekuatan anak-anak mereka  dan mengilapnya agar potensi dalam subjek berkenaan berkembang. Harus juga disedari bahawa orang dewasa pun tidak  mampu menguasai semua perkara dalam hidup mereka, apalagi anak-anak.

3.   Ibu bapa hanya menjadikan wang sebagai orientasi hidup dan tujuan akhir mereka.
Misalnya ada ibubapa yang mendorong anak-anak mereka belajar supaya mendapat keputusan cemerlang, berjaya menyambung pelajaran, mendapat pekerjaan yang baik dan seterusnya menghasilkan wang untuk ibu bapa. Akibatnya jika anak mereka gagal guru-guru akan dipersalahkan dan anak itu akan di "kambing hitamkan". Mereka akan dibandingkan dengan abang-abang dan kakak-kakak mereka yang hebat malah juga dengan orang lain. Situasi ini sungguh menyedihkan. Ibu bapa menjadikan anak-anak sebagai satu modal dalam perniagaan bukan sahaja untuk mendapat wang pada masa akan datang tetapi juga penhargaan dan pujian dari orang lain. Kasih sayang dan tanggungjawab sebagai orang tua bukan keutamaan buat mereka. Wang sememangnya amat penting dalam pendidikan anak..oleh itu kita juga perlu mendorong anak-anak terutamanya jika mereka sudah mampu berfikir untuk menyedarkan bahawa orang tua sudah mengeluarkan perbelanjaan yang tinggi untuk pendidikan mereka (anak-anak yang berumur 12 tahun ke atas). Tetapi asas yang menjadi keutamaan ialah membangun sikap positif anak-anak terhadap pelajaran dan kehidupan. Ibu bapa tidak seharusnya menjadikan wang itu sebagai tanda kasih sayang mereka pada anak-anak, kerana wang itu sendiri tidak dapat membeli kasih sayang yang sebenar.

Bersambung pada keluaran akan datang...

Salam.