Selasa, 19 Januari 2010

BERGANTUNG HARAP PADA SANG PENCIPTA :TUHAN YANG SENTIASA BOLEH DIPERCAYAI

Selamat berjumpa kembali buat teman2. Harapan saya agar perkongsian saya yang lalu telah dan akan memberikan makna serta boleh dijadikan panduan buat teman2 sekalian.Pada kesempatan ini pula, saya akan cuba memaparkan alasan mengapa kita harus menggantungkan harapan pada sang Pencipta.  Ya, alasan2 ini lebih bersifat peribadi yang mungkin sama ataupun tidak pada teman-teman sekalian. Posting ini pun hanya sekadar pandangan saya secara peribadi.Oleh yang demikian,sekiranya apa yang saya tulis tidak sealiran dengan teman2 anggap saja ia sebagai perkongsian ilmu semata-mata.Namun sekiranya ia dapat membantu teman2, saya dengan sangat berbesar hati membenarkan kalian "sharing" pada orang lain.

1.KITA ADALAH CIPTAANNYA
Manusia sungguh bernilai di hadapan Tuhan. Ya, rasanya kita sangat bernilai kerana kita dicipta olehNya. Berbanding binatang dan tumbuhan, saya yakin manusia merupakan ciptaan yang teristimewa. Saya pernah terbaca sebuah buku yang menyatakan, "manusia pertama (Adam) dibentuk dengan menggunakan tangan Tuhan sendiri sehingga rupanya tidak seperti binatang dan tumbuhan manakala nafas manusia telah dihembuskan oleh Pencipta itu sendiri sehingga membolahkan manusia itu hidup.." Ini menunjukkan betapa berharganya kita di hadapan Tuhan kita. Ada juga yang mengatakan, "sebelum kita dilahirkan dan semasa kita berada dalam kandungan ibu kita, Tuhan sudah mengenali kita. bahkan setiap helai rambut kita pun ada dalam perhitunganNya". Woi..betapa bernilai dan berharganya kita di hadapan sang Pencipta kita.

2.TUHAN ADALAH SUMBER KEKUATAN KITA DALAM MENGHADAPI BADAI HIDUP
Dunia di mana kita tinggal penuh dengan cabaran, rintangan dan halangan. Kita hidup dalam dunia yang sarat dengan masalah dan persoalan, realitinya bukan seperti dalam dunia fantasi yang aman bak firdaus.Persoalan, masalah dan cabaran yang kita hadapi adalah akibat kegagalan manusia pertama patuh pada "Perintah Penciptanya". Akhirnya kita terbuang di dunia yang bobrok dan ganas. Nah, dalam situasi begini siapa lagi yang boleh kita harapkan dan boleh beri kita kekuatan dari segi spiritual.  Tentunya, kita boleh meminta bimbingan dan pertolongan daripada sesama kita manusia seperti keluarga,guru, saudara, kawan, majikan,  pakar kaunselor, dan sebagainya..mereka boleh memberikan semangat dan dokongan pada kita. Namun selain daripada itu kita memerlukan pembimbing dan penolong yang sejati, penolong yang tidak pernah gagal memberikan pertolongan iaitu Tuhan kita.Seorang kawan saya pernah  mengatakan "burung di udara yang tidak menanam namun tetapi tidak pernah kelaparan manakala bunga2 di hutan yang tidak  memintal tetapi lebih cantik dari yang lain, apa lagi manusia yang dicipta oleh tangan Pencipta sendiri tentunya sentiasa dikasihi dan dilindungi oleh Tuhan ." Tuhan kita adalah Tuhan sumber pengharapan kita.Dia mengetahui isi hati mereka yang percaya kepadaNya. Bahkan dia akan memberikan jalan keluar terhadap permasalahan yang  kita hadapi.

3.MARI KITA BELAJAR BERGANTUNG HARAP PADA DIA
Saya akui kudrat saya tenaga kita terhad. Kadang-kadang semangat kita mula kendur dan kekuatan jati diri kita mula tumpul. Akibatnya semua seolah serba tidak menjadi dan haru biru. Usaha kita tidak membawa hasil seperti yang diharapkan. Anak-anak seakan-akan mula tidak menghargai ibubapanya, guru-guru mula tidak dihormati, rakan sekerja mula tidak memberikan kerjasama ataupun kakitangan bawahan mula buat hal. Ini semua mula memberikan kesan yang sangat mendalam pada kita. Dalam keadaan seperti ini kita perlu membuat taakulan diri ataupun koreksi diri. Di samping itu kita perlu dan wajar untuk belajar satu hal iaitu  "belajar bergantung dan mengharapkan pada Dia", dan tidak terlalu atau hanya bersandar pada kekuatan,kebijaksanaan serta kebolehan sendiri sahaja. Kerana Tuhan kita bukan sahaja maha tahu tetapi juga maha mengerti, maha menyediakan segala keperluan kita malah Dia juga akan memberikan kebijaksanaan dan pertolongan pada mereka yang bergantung harap padaNya.. .

4.DUNIA HANYA SEKADAR PINJAMAN, SAMPAI MASANYA KITA AKAN KEMBALI
Bukan kerana saya bersikap negatif terhadap kehidupan dan bukan juga saya bermaksud ingin membawa teman2 untuk bersikap pesimistik, tetapi adalah satu fakta bahawa apabila sampai satu masa kita terpaksa meninggalkan dunia ini. Dunia ini hanya sekadar pinjaman sahaja dan kita seolah-olah seperti pengembara. Kehidupan kita di alam ini juga hanya sementara sahaja. Apabila kita terpaksa meninggalkan dunia ini dan kembali kepadaNya, kita juga terpaksa meninggalkan segala yang kita miliki ataupun yang menjadi kebanggaan kita di dunia ini. Kekayaan, wang ringgit, pangkat, perniagaan, pekerjaan, rumah, kereta dan segala-galanya. Kita akan "pergi", seperti semasa kita dilahirkan, tidak memiliki apa-apa.Persoalannya "apakah kita bersedia apabila perkara itu berlaku pada kita (meninggal dunia)?". Jadi kalau demikian maka kita wajar dan selayaknya selalu dekat dengan Tuhan kita, menggantung penuh keyakinan dan pengharapan  kita padaNya serta mempercayaiNya dengan sepenuh jiwa kita.

Teman2 sekerja sekalian, adalah sesuatu yang wajar untuk "mengikutsertakan" Dia dalam urusan seharian kita. Semasa menyampaikan ilmu pada anak didik kita, semasa berurusan dengan ibubapa pelajar, ketika menyelesaikan kerja-kerja pengurusan, mengurus rumah tangga, melakukan kerja-kerja amal dan sebagainya, kadangkala membuatkan kita letih dan lesu (kita manusia biasa). Justeru itu dalam keadaan sedemikian rupa mengapa kita tidak cuba untuk belajar berharap kepadaNya?. Bagi saya ini adalah antara beberapa sebab mengapa saya belajar untuk bergantung harap kepadaNya.

Salam dan selamat bertugas.

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

setuju...mari kita bersandar pada Tuhan kita.

MindaGuru berkata...

thks..tn, mari kita sama2 bersandar padaNya.

anon berkata...

sungguh Dia perngharapan abadi.