Rabu, 18 November 2009

MASIH ADAKAH YANG AKAN MENDOAKAN KITA?

Seorang pengarah sebuah syarikat terkemuka terjatuh dan akhirnya stroke. Dia sudah 7 malam dirawat di unit ICU sebuah hospital swasta. Saat orang lain terlelap dengan mimpi indah, dalam dunia roh seorang malaikat menghampiri si pengarah dan berkata "kalau dalam waktu 24 jam, ada 50 orang berdoa buat kesembuhanmu, maka kau akan hidup.Tetapi jika tidak, itu bererti kau akan meninggal dunia". Si pengarah menjawab.."kalau sekadar 50 orang itu sangat mudah, jumlah pekerja aku sahaja sudah melebihi 1000 orang".
Tepat pukul 11.00 malam, malaikat kembali mengunjunginya;dengan bangga si pengarah bertanya, "adakah esok pagi aku akan pulih?, pasti banyak yang berdoa buat aku", dengan lembut malaikat berkata, "wahai anakku, aku sudah berkeliling aku mencari suara hati yang berdoa buatmu, tetapi sampai saat ini hanya 3 orang yang ku temui iaitu isterimu dan 2 orang anakmu". Malaikatpun menunjukkan satu layar besar yang memperlihatkan isteri dan anak2nya yang sedang khusuk berdoa dan menangis. "Ya, Tuhan, aku tahu kalau selama ini suamiku bukanlah suami dan ayah yang baik, aku tahu dia sudah mengkhianati pernikahan kami, tidak jujur dalam kerjanya, dan kalaupun dia memberikan sumbangan, itu hanya untuk populoriti dan menaikkan namanya saja, untuk menutupi perbuatanya yang salah di hadapanMu. Tapi tolonglah pada anak-anak yang Engkau berikan pada kami, kerana mereka masih memerlukan seorang ayah". Doa isterinya yang tidak putus-putus memohon kepada Tuhan dengan linangan air mata. Melihat peristiwa itu,timbul penyesalan si pengarah kerana ketidakjujuran terhadap isteri dan anak-anaknya selama ini.Dia menyedari betapa besarnya cinta dan pengorbanan isteri dan anak-anaknya.

Dengan sedihnya si pengarah bertanya Apakah antara pekerjaku, kaum kerabatku, teman sekerjaku, teman seorganisasiku yang berdoa buat kesembuhanku?. Jawab Malaikat, "Ada..beberapa mereka berdoa buatmu tetapi tidak ikhlas. Bahkan ada yang mensyukuri penyakit yang kau derita saat ini kerana selama ini kau mementingkan diri, sombong, menganiaya pekerja, kejam, salah guna kuasa dan bukanlah pihak atasan yang baik"....
Ketika masa menunjukkan jam12.00 tengah malam, tiba-tiba si Malaikat berkata "anakku, Tuhan melihat air matamu dan penyesalanmu! kau tidak jadi meninggal, kerana ada 47 orang yang berdoa buat kesembuhanmu".
Dengan hairan, si pengarah itu ingin tahu siapakah 47 orang itu.  Malaikat menjelaskan bahawa itu ialah sekumpulan anak yatim yang berada di sebuah Pusat Asuhan Anak Yatim yang pernah engkau lawati dan beri bantuan beberapa bulan yang lalu. Malaikat itu menambah, dia tahu tujuannya untuk memberi bantuan berkenaan adalah untuk populariti agar mendapat perhatian daripada kerajaan dan masyarakat.
Bagaimanapun, setelah salah seorang daripada anak yatim itu terbaca tentang  pengarah yang terkena stroke dan sudah 7 hari berada di unit ICU melalui suratkhabar, dan yakin bahawa pengarah inilah yang telah membantu pusat asuhan mereka, lalu bersepakat untuk berdoa buat kesembuhanmu.

Ps:Teman2..bagaimanakah sikap kita terhadap isteri dan anak2?, bagaimanakah sikap kita terhadap rakan sekerja, bawahan kita ataupun kaum kerabat kita? dan masih adakah orang yang akan mendoakan kita apabila kita memerlukannya?

Cerita ini disampaikan oleh KETUA saya semasa Mesyuarat Staf Akhir Tahun persekolahan 2009. Ia mungkin sekadar rekaan semata-mata tetapi mempunyai mesej yang amat bermakna.

Ahad, 15 November 2009

PRASYARAT YANG PERLU ADA PADA SESEORANG PENDIDIK YANG HEBAT

Guru adalah ejen kepada keberkesanan pendidikan sesebuah negara. Betapa baik sistem pendidikan dan  moleknya falsafah pendidikan, jika ejen yang menyampaikannya tidak efektif, ia tidak akan mencapai matlamat pembangunan dan kesempurnaan insan. Peribahasa Melayu seperti "berguru dahulu sebelum bergurau", "guru kencing berdiri murid kencing berlari" ataupun "berguru kepalang ajar bagai bunga kembang tak jadi" merupakan satu pengesahan terhadap mahabesarnya tanggungjawab guru sebagai golongan pembawa perubahan kepada sikap dan minda pelajar. Justeru itu antara nilai-nilai sejagat yang mampu memantapkan profesionalisme keguruan ialah:
  • BERDISIPLIN - Sebagai guru, disiplin diri adalah amat penting. Guru haruslah berkeupayaan mendahulukan yang lebih penting dalam tugasnya.  Ini dapat dilakukan dengan mengutamakan perkara yang lebih penting dalam pekerjaannya. Selain itu guru juga perlu mengamalkan cara kerja yang kemas dan terancang disamping menghargai setiap detik masa dalam pekerjaannya. Ini bermakna pembaziran masa bukan menjadi amalan guru yang cemerlang.
  • AMANAH - Pendidik juga harus sedar tugas mendidik adalah amanah yang perlu dilaksanakan. Memandangkan ia satu amanah, maka guru haruslah memiliki nilai amanah  seperti yang digariskan oleh agama masing-masing. Ia harus menentukan tidak ada penyelewengan dalam tugasnya samada penyelewengan dari segi masa, kuasa, kewangan, peralatan dan sebagainya.
  • IKHLAS - Pendidik yang ikhlas adalah mereka yang melaksanakan tugas tanpa mengharapkan imbuhan.Ia mempunyai niat bertugas kerana Tuhan dan mencari rezeki yang halal. Ia bermakna tugas mengajar tidak dibatasi oleh faktor agama, bangsa,budaya dan warna kulit. Malah ia mengikis sebarang unsur kepentingan diri dalam melaksanakan tugas sebagai asas mengisi amanah yang diberikan.
  • BENAR - Pendidik juga perlu jujur dalam melaksanakan tugas. Ia haruslah seorang yang dipercayai bukan sahaja pada kata-katanya tetapi pada tindakannya. Pendidik juga harus cermat dan berhemah ketika memutuskan sesuatu yang berkaitan  dengan pendidikan demi kebaikan anak muridnya.
  • BEKERJASAMA - Pendidik yang bijak, sedar bahawa mereka berada dalam satu institusi pendidikan yang ada struktur organisasinya. Untuk menjadikan institusi itu cemerlang memerlukan kerjasama semua pihak.  Justeru itu sikap tolong-menolong, hormat menghormati dan saling mempedulikan menjadi prasyarat terhadap kejayaan organisasi. Guru juga memiliki hati yang rela menyertai aktiviti di sekolah sebagai sebahagian daripada usaha mempertingkatkan permuafakatan, disamping mengelakkan konflik peribadi.
  • BERTANGGUNGJAWAB - Sebagai pendidik, guru harus menerima hakikat yang akauntabiliti akhirnya adalah terhadap Tuhan, disamping pekerjaan itu sendiri dan majikan. Ia juga melakukan tanggunjawab dengan kesedaran terhadap implikasi setiap perlakuan ataupun tindakannya sebagai pendidik. Bukan sahaja perbuatan dan usahanya dinilai oleh para pelajar, rakan setugas, masyarakat, majikan tetapi juga oleh Tuhan.
Pendek kata, sebagai seorang guru, kita haruslah menyedari bahawa pekerjaan yang ada pada kita merupakan satu amanah mulia yang perlu dilaksanakan sebaik mungkin. Para pelajar berhak mendapat
didikan yang terbaik kerana tanpa pelajar tidak mungkin ada guru. Pendidik dan pendidikan  itu sebenarnya akan menentukan pembanguanan modal insan yang dapat memenuhi keperluan negara pada masa akan datang.  Kepada para pendidik, selamat melaksanakan amanah. Salam.

Khamis, 12 November 2009

BUDAYA YANG SEMAKIN DIABAIKAN -UCAPAN TERIMA KASIH DAN TAHNIAH

Selamat bertemu kembali , sudah lama saya tidak berkesempatan untuk menulis dan membaca entri tuan-tuan ekoran komitmen tugas, kuliah serta tugasan lain yang menimbun baru-baru ini.Walau bagaimanapun pada kesempatan ini saya akan membicarakan tentang satu budaya mulia yang semakin dipinggirkan yakni kata-kata penghargaan dan pengiktirafan iaitu ucapan terima kasih dan tahniah.

Melafazkan ucapan terima kasih kepada seseorang sebagai penghargaan serta ucapan tahniah kepada mereka sebagai pengiktirafan sering kali diabaikan.Walaupun perbuatan ini kelihatan amat mudah tetapi amat payah untuk dilakukan. Melafazkan kata-kata ini sebenarnya tidak memerlukan modal kewangan. Oleh yang demikian kata-kata seperti ini wajar diterapkan dalam kehidupan seharian kita serta dibudayakan setiap waktu. Semasa di sekolah apabila guru telah selesai memberikan ilmu kepada anak muridnya,  murid-murid akan berdiri dan memberikan ucapan terima kasih,.. terima kasih cikgu. Adakah pelajar-pelajar ini melakukan hal yang sama di luar kelas?  Adakah kita juga menjadikan budaya berterima kasih ini dipraktikkan dalam kehidupan seharian kita?

Penghargaan dan pengiktirafan yang diberikan kepada rakan sekerja seperti merakamkan ucapan terima .kasih dan tahniah sebenarnya satu keperluan untuk menjaga dan meningkatkan hubungan kemanusiaan dalam organisasi dan komuniti kita. Perbuatan yang sekecil ini memberi impak besar kepada pembangunan jiwa kepada kedua belah pihak. Malah dalam organisasi tempat kerja, budaya memberi penghargaan dalam bentuk kata-kata adalah penyumbang kepada peningkatan kualiti peribadi modal insan. Justeru itu budaya ini perlu "mendarahdaging" dalam masyarakat kita.

Penghargaan dan pengiktirafan ini boleh dilakukan dalam pelbagai cara.  Kemajuan dalam bidang sains dan teknologi memberikan banyak ruang dan pilihan bagi kita untuk menunjukkan penghargaan dan pengiktirafan yang kita berikan pada orang yang sememangnya "layak"..Tetapi salah satu cara yang paling murah dan asas ialah secara lisan..Ia percuma tetapi amat berkesan. Apabila kita tidak berpeluang untuk melakukannya secara lisan, kita boleh praktikkannya melalui SMS. Pada saya cara ini juga amat ampuh kerana ia lebih bersifat peribadi.
Selamat mempraktikkan budaya mulia ini.

Ahad, 1 November 2009

SABAH NEEDS A BIG DREAM:BLUE OCEAN GURU

Sabah should have a dream to build an economic empire respected by all, say world renowned Blue Ocean Strategy guru, Professor W Chan Kim. "You need to all start with a dream: That Sabah will be the most powerful state in entire Asia, that Japan, China and Korea all respect you", Prof Kim saiid at the Blue Ocean Strategy Conference on 22 October at sutera Magellan Grand Ballroom.

"If you don't have such a dream, the dream will never arrive,"Prof Kim delivered a sobering message to Sabah. Advisive but also blunt at some point, he said:"You need a common dream. You need to figure out how to actualise that dream. That strategic vision. Without such a desire, it is not going to happen," Kim made clear. That dream is also his dream to build a powerful Sabah for future, but a dream is just the beginning of journey, he said. "Hunger for learning to learn anything while we can but do it,"said Prof Kim. I am not in Sabah to "preach concepts or theories." "That not what i want. I want this reality to arrive," he insisted.

 "Red Ocean Strategy is competing. It uses a lot of competition, plenty of competition. They talk competitive advantage, competition, competitiveness". he noted.  "In Sabah , i hope and i pray that you don't use those languages," he said. Sabah-who is competing with you? Who do you compete with?, no body," he asserted. "You should never compete. You need to make competition irrelevant. You need to go elsewhere. You need to create you own space that no body can compete (with you). That important!. That what we call Blue Ocean", prof Kim remarked.
"Blue Ocean is creating uncontested market space, make competition irrelevent, attracting non-customers, create and capture new demand,"he explained. " Once you build an economic empire, its very hard to imitate because you don't compete any more," he elaborated.

 Kan Yaw Chong, Daily Express  1st November, 2009