Rabu, 18 November 2009

MASIH ADAKAH YANG AKAN MENDOAKAN KITA?

Seorang pengarah sebuah syarikat terkemuka terjatuh dan akhirnya stroke. Dia sudah 7 malam dirawat di unit ICU sebuah hospital swasta. Saat orang lain terlelap dengan mimpi indah, dalam dunia roh seorang malaikat menghampiri si pengarah dan berkata "kalau dalam waktu 24 jam, ada 50 orang berdoa buat kesembuhanmu, maka kau akan hidup.Tetapi jika tidak, itu bererti kau akan meninggal dunia". Si pengarah menjawab.."kalau sekadar 50 orang itu sangat mudah, jumlah pekerja aku sahaja sudah melebihi 1000 orang".
Tepat pukul 11.00 malam, malaikat kembali mengunjunginya;dengan bangga si pengarah bertanya, "adakah esok pagi aku akan pulih?, pasti banyak yang berdoa buat aku", dengan lembut malaikat berkata, "wahai anakku, aku sudah berkeliling aku mencari suara hati yang berdoa buatmu, tetapi sampai saat ini hanya 3 orang yang ku temui iaitu isterimu dan 2 orang anakmu". Malaikatpun menunjukkan satu layar besar yang memperlihatkan isteri dan anak2nya yang sedang khusuk berdoa dan menangis. "Ya, Tuhan, aku tahu kalau selama ini suamiku bukanlah suami dan ayah yang baik, aku tahu dia sudah mengkhianati pernikahan kami, tidak jujur dalam kerjanya, dan kalaupun dia memberikan sumbangan, itu hanya untuk populoriti dan menaikkan namanya saja, untuk menutupi perbuatanya yang salah di hadapanMu. Tapi tolonglah pada anak-anak yang Engkau berikan pada kami, kerana mereka masih memerlukan seorang ayah". Doa isterinya yang tidak putus-putus memohon kepada Tuhan dengan linangan air mata. Melihat peristiwa itu,timbul penyesalan si pengarah kerana ketidakjujuran terhadap isteri dan anak-anaknya selama ini.Dia menyedari betapa besarnya cinta dan pengorbanan isteri dan anak-anaknya.

Dengan sedihnya si pengarah bertanya Apakah antara pekerjaku, kaum kerabatku, teman sekerjaku, teman seorganisasiku yang berdoa buat kesembuhanku?. Jawab Malaikat, "Ada..beberapa mereka berdoa buatmu tetapi tidak ikhlas. Bahkan ada yang mensyukuri penyakit yang kau derita saat ini kerana selama ini kau mementingkan diri, sombong, menganiaya pekerja, kejam, salah guna kuasa dan bukanlah pihak atasan yang baik"....
Ketika masa menunjukkan jam12.00 tengah malam, tiba-tiba si Malaikat berkata "anakku, Tuhan melihat air matamu dan penyesalanmu! kau tidak jadi meninggal, kerana ada 47 orang yang berdoa buat kesembuhanmu".
Dengan hairan, si pengarah itu ingin tahu siapakah 47 orang itu.  Malaikat menjelaskan bahawa itu ialah sekumpulan anak yatim yang berada di sebuah Pusat Asuhan Anak Yatim yang pernah engkau lawati dan beri bantuan beberapa bulan yang lalu. Malaikat itu menambah, dia tahu tujuannya untuk memberi bantuan berkenaan adalah untuk populariti agar mendapat perhatian daripada kerajaan dan masyarakat.
Bagaimanapun, setelah salah seorang daripada anak yatim itu terbaca tentang  pengarah yang terkena stroke dan sudah 7 hari berada di unit ICU melalui suratkhabar, dan yakin bahawa pengarah inilah yang telah membantu pusat asuhan mereka, lalu bersepakat untuk berdoa buat kesembuhanmu.

Ps:Teman2..bagaimanakah sikap kita terhadap isteri dan anak2?, bagaimanakah sikap kita terhadap rakan sekerja, bawahan kita ataupun kaum kerabat kita? dan masih adakah orang yang akan mendoakan kita apabila kita memerlukannya?

Cerita ini disampaikan oleh KETUA saya semasa Mesyuarat Staf Akhir Tahun persekolahan 2009. Ia mungkin sekadar rekaan semata-mata tetapi mempunyai mesej yang amat bermakna.

4 ulasan:

Robbs berkata...

Pada dasarnya cerita in memang baik untuk kita hayati dan selami kehidupan kita selama ini. Tapi kita jangan putus asa andainya kita jatuh, tetapi biarlah ia menjadi satu teladan untuk menjadi pemgukur sejauh mana kita dapat mengurus kehidupan kita di landasan yang betul dengan nilai yang harus kita amal.

MindaGuru berkata...

Ngam Robbs, biarlah segala yang berlaku jadi pengajaran agar nilai-nilai yang baik dapat dipupuk.

mila berkata...

jemput amik hadiah di blog saya

MindaGuru berkata...

thks..mila blog mu memang power..saya percaya ramai yang mendapat manfatnya.

salam